Peredaran Narkoba di Pasaman Barat Terus Meningkat

id narkoba, pasaman barat, sabu sabu

Ilustrasi - (ANTARA FOTO/Teresia May)

Simpang Empat, (Antara Sumbar) - Peredaran narkoba di Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar), terus meningkat, sehingga pihak kepolisian dan pemerintah setempat terus berupaya untuk mengurangi peredaran narkoba tersebut.

"Benar, kasus peredaran narkoba terus meningkat dengan jumlah kasus yang ada," kata Kepala Kepolisian Resor (Polres) Pasaman Barat AKBP Djoko Ananto melalui Kepala Satuan Serse Narkoba, AKP Antonius Dachi di Simpang Empat, Kamis.

Ia mengatakan pihaknya selama 2016 mengungkap kasus narkoba sebanyak 38 kasus. Sementara di tahun 2015 pengungkapan kasus narkoba hanya 27 kasus.

Ia menyebutkan pengungkapan kasus pada 2015 antara lain, ganja 20 kasus, kasus pengguna sabu-sabu tujuh kasus dengan jumlah tersangka 33 orang. Lima diantaranya anak-anak dan satu perempuan.

Kasus ini polisi berhasil mengamankan jumlah barang bukti ganja kering seberat 30.469,8 gram sedangkan barang bukti sabu-sabu 24,44 gram.

Sedangkan rincian pengungkapan kasus tahun 2016 antara lain, ganja 26 kasus, 12 kasus penguna sabu-saabu dengan jumlah tersangka 51 orang.

Satu diantaranya anak-anak dan satu perempuan. Polisi berhasil mengamankan jumlah barang bukti ganja kering 15.674,34 gram sedangkan barang bukti shabu-shabu 19,20 fram beserta 90 batang tanaman ganja yang disita di wilayah Kecamatan Lembah Melintang.

Ia menjelaskan dari 11 kecamatan yang ada di Pasaman Barat, pada tahun 2015 Kecamatan Pasaman terdapat sembilan kasus penangkapan penguna dan pengedar narkoba.

Sedangkan pada tahun 2016 meningkat menjadi 13 kasus. Selain itu di Kecamatan Luhak Nan Duo ada satu kasus penangkapan pada tahun 2015 dan pada tahun 2016 meningkat menjadi empat kasus penangkapan.

Di Kecamatan Gunung Tuleh pada tahun 2015 dua kasus dan 2016 tdua kasus. Selanjutnya di Kecamatan Talamau pada tahun 2015 terjadi dua kasus penangkapan sedangkan pada tahun 2016 tidak ada kasus penangkapan.

Selanjutnya Kecamatan Lembah Melintang terjadi saty kasus penangkapan pada tahun 2015 sedangkan ditahun 2016 meningkat menjadi empat kasus.

Di Kecamatan Sungai Aur juga terjadi dua penangkapan kasus narkoba pada tahun 2015 ditahun 2016 cuma satu kasus.
Kemudian di Kecamatan Sungai Beremas pada tahun 2015 terjadi dua kasus penangkapan di tahun 2016 meningkat menjadi tiga kasus penangkapan.

Sedangkan di Kecamatan Ranah Batahan pada tahun 2015 terjadi tiga kasus penangkapan sedangkan di tahun 2016 tidak ada.

Kecamatan Koto Balingka pada 2015 terungkao dua kasus dan pada 2016 lima kasus.

Sementara itu Wakil Kepala Polres Pasaman Barat, Kompol Rendra Eko Cahyono mengatakan untuk upaya pemberantasan dibutuhkan komitmen dari semua pihak untuk memerangi peredaran barang haram tersebut.

Upaya pemberantasan tidak hanya dilakukan dengan jalan pengungkapan kasus, namun juga dilaksanakan menggalakan upaya pencegahan. Salah satunya dilakukan dengan sosialisasi akan bahaya narkoba ke sekolah-sekolah.

¿Sosialisasi ini sangat penting karena sebagai salah satu tindakan preventif. Harapannya dengan kegiatan tersebut maka para siswa jadi tahu akan bahaya dari narkoba sehingga tidak mendekati narkoba," ujarnya. (*)
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar