Ketua DPRD Sumbar tinjau sejumlah tambang yang meresahkan warga di Limapuluh Kota

id DPRD Sumbar,tinjau tambang,Limapuluh Kota,tambang batu resahkan warga,berita sumbar

Ketua DPRD Sumbar tinjau sejumlah tambang yang meresahkan warga di Limapuluh Kota

Ketua DPRD Sumbar Supardi meninjau lokasi tambang batu yang ada di Kabupaten 50 Kota Sumatera Barat (ANTARA/ Mario Sofia Nasution)

Padang, (ANTARA) - Ketua DPRD Sumatera Barat Supardi meninjau sejumlah tambang batu yang dikeluhkan masyarakat di Kabupaten Limapuluh Kota karena diduga berdampak pada permukiman penduduk.

"Kita meninjau langsung hal tersebut karena di Kabupaten LimapuluhKota banyak memiliki area pertambangan, namun bencana banjir dan longsor juga kerap terjadi. Apa ini berdampak tentu kita tinjau," kata dia di Sarilamak, Jumat.

Selain itu, aktivitas pengeboman yang dilakukan di areal tambang juga meresahkan masyarakat sekitar

Ada yang rumahnya terdampak seperti retak-retak serta guncangan yang mengganggu kenyamanan penduduk, ini temuan yang akan ditindaklanjuti

Menurut dia hal ini tentu tidak diperbolehkan jika areal tambang dekat dengan pemukiman

"Kita ingin lihat perizinan tambang batu tersebut," kata dia.

Menurut dia pihaknya tidak menolak investasi namun aksi tersebut harus sepadan dengan hasil yang didapat karena akan berdampak pada kondisi lingkungan.

"Jangan hanya keuntungan sedikit kita pertaruhkan dengan kerusakan lingkungan yang diwariskan masa depan anak cucu nantinya serta ekosistem yang ada," kata dia.

Ketua DPRD Sumbar Suapardi bersama rombongan Dinas ESDM, Dinas Lingkungan Hidup (DLH), dan lainnya mengunjungi tiga lokasi tambang yang ada di Kecamatan Pangkalan Kabupaten 50 Kota.

Ia mengatakan di Kecamatan Pangkalan ini saja ada sembilan tambang yang memiliki izin namun hanya empat yang aktif beroperasi

Pihaknya mengunjungi tambang PT Koto Alam Sejahtera (KAS), Habasa dan ATM yang berada di Kecamatan Pangkalan.

Selain menanyakan perizinan juga mendatangi masyarakat dan ternyata memang ada rumah penduduk yang berada di dekat lokasi tambang

"Temuan ini tentu akan kita tindaklanjuti nantinya," kata dia

Sementara itu Ketua DPRDKabupaten LimapuluhKota Deni Asra yang mendampingi mengatakan persoalan tambang di daerah ini memang kompleks.

Ia mengakui masih banyak pekerjaan rumah pemkab terkait persoalan tambang ini karena berdampak pada bencana alam. (*)

"Kita berencana akan memanggil akademisi dan pihak terkait melakukan kajian terhadap persoalan ini pada Februari mendatang," kata dia

Sementara itu Direktur PT Koto Alam Sejahtera mengatakan pihaknya telah memiliki seluruh izin baik izin pengeboman.

Dalam pengoperasian tambang, pihaknya rata-rata melakukan pengeboman tiga kali seminggu dengan kedalaman dua setengah meter dengan jumlah 20 lubang

Ia mengatakan perusahaan tersebut mampu menghasilkan 20 ribu ton batu dalam satu bulan.

"Hasil ini untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dan juga untuk pembangunan tol nantinya," kata dia. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar