Kasus Novel Baswedan, Polri tunggu Kejati DKI

id Novel baswedan,Asep adisaputra,Kejati DKI Jakarta

Kasus Novel Baswedan, Polri tunggu Kejati DKI

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Pol. Asep Adisaputra (kanan). ANTARA/Anita Permata Dewi

Jakarta (ANTARA) - Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Polisi Asep Adisaputra mengatakan bahwa Polri masih menunggu pihak Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta menyatakan lengkap berkas perkara kasus penyiraman air keras terhadap Novel Baswedan.

"Masih tahap satu berkas perkara yang diserahkan ke kejaksaan. Nanti setelah berkas perkara lengkap, baru tahap dua, tersangkanya diserahkan," kata Kombes Pol. Asep di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Senin.

Ia menegaskan bahwa Polri akan menerapkan sanksi internal terhadap pelaku mengingat dua pelaku merupakan polisi.

"Kami punya aturan internal, kode etik, (sanksi) disiplin anggota-anggota yang tersangkut pidana, semua sudah ada ketentuannya," katanya.

Kendati demikian, untuk pelaksanaan sanksi tersebut, akan menunggu hasil putusan persidangan.

"Kami tunggu hasil persidangan karena itu yang menguatkan bukti benar tidaknya dugaan anggota tersebut melakukan yang dipersangkakan," kata Asep.

Sebelumnya, Tim Teknis Bareskrim menangkap dua tersangka penyiram air keras terhadap Novel Baswedan berinisal RB dan RM di Cimanggis, Depok, Jawa Barat, Kamis (26-12-2019) malam.

Diketahui, kedua pelaku itu merupakan anggota Polri aktif dari Satuan Brimob yang diduga melakukan penyiraman air keras terhadap Novel bermotifkan dendam.
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar