Pasar kuliner, penambah daya tarik TdS di Padang Panjang

id TdS 2019,Pasar Kuliner,TdS di Padang Panjang

Pasar kuliner, penambah daya tarik TdS di Padang Panjang

Pemkot Padang Panjang saat memaparkan persiapan pelaksanaan TdS etape tiga di Padang Panjang, Rabu (30/10). (Antara/ Ira Febrianti)

Padang Panjang (ANTARA) - Pemerintah Kota Padang Panjang, Sumatera Barat, menyediakan pasar kuliner tradisional sebagai daya tarik tambahan untuk mendukung penyelenggaraan ajang balap sepeda Tour de Singkarak (TdS).

Wakil Wali Kota Padang Panjang Asrul di Padang Panjang, Rabu, mengatakan pasar kuliner tradisional Sumbar disediakan di lokasi finis di Padang Panjang pada etape tiga balapan.

Etape tiga dijadwalkan pada 4 November 2019 dengan lomba dimulai dari Lembah Harau, Kabupaten Limapuluh Kota berakhir di Padang Panjang.

"Pasar kuliner itu untuk memancing masyarakat menyaksikan finisTdS. Dibuka pada hari berlangsung lomba etape tiga serta satu hari sebelum dan sesudah lomba etape tiga," katanya.

Di etape tiga, diperkirakan pebalap akan sampai di Padang Panjang pukul 14.00 hingga 14.40 WIB sehingga sejak sebelum waktu itu diupayakan suasana sudah ramai dengan kehadiran masyarakat yang mau menonton.

"Sementara dalam rentang waktu itu pengamanan tentu akan lebih ditingkatkan agar finisberjalan lancar," katanya.

Kepala Seksi Iven dan Atraksi Dinas Pariwisata Padang Panjang Beni Satria menambahkan pasar kuliner tradisional yang disediakan merupakan miniatur dari Pasar Digital Desa Wisata Kubu Gadang.

Berlokasi di Secata B, pasar tersebut menyediakan jajanan tradisional seperti lamang tapai, kacimuih, kerupuk kuah dan lainnya.

Pihaknya menyediakan standikemas dengan nuansa tempo dulu untuk pedagang yang berjualan mengenakan pakaian tempo dulu.

"Pedagangnya berasal dari komunitas binaan Dispar. Dikemas nuansa tempo dulu mulai dari stan, pakaian pedagang dan memakai alat tukar khusus sebagai pengganti Rupiah seperti di Kubu Gadang," ujarnya.

Selain kuliner pihaknya juga menyiapkan atraksi randai berbahasa Arab yang ditampilkan santri setempat dan penampilan mahasiswa Institut Seni Indonesia (ISI) Padang Panjang.

"Atraksi randai berbahasa Arab ditampilkan sebelum finisetape tiga sementara keesokan harinya ada penampilan mahasiswa ISI. Kami harap acara pendukung ini bias menambah daya tarik dan meramaikan TdS tahun ini," ujarnya.
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar