Dolar AS merosot terseret data inflasi yang moderat

id kurs dolar,indeks dolar,data inflasi

Dolar AS merosot terseret data inflasi yang moderat

Tumpukan uang dolar AS berada di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Jakarta, Rabu (16/11/2022). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/foc. (ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJA)

New York, (ANTARA) - Dolar AS merosot terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena ukuran inflasi pilihan Federal Reserve melambat pada Oktober.

Departemen Perdagangan AS melaporkan Kamis (1/12/2022) bahwa indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) AS meningkat 0,3 persen pada Oktober, untuk kenaikan 6,0 persen tahun-ke-tahun. Indeks turun dari kenaikan tahunan 6,3 persen yang direvisi naik yang dilaporkan untuk September.

Indeks harga PCE inti, yang tidak termasuk makanan dan energi, menguat 5,0 persen selama 12 bulan terakhir, dibandingkan dengan kenaikan tahunan sebesar 5,2 persen pada September.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, tergelincir 1,15 persen menjadi 104,7300.

Pada akhir perdagangan New York, euro terangkat menjadi 1,0522 dolar AS dari 1,0414 dolar ASv pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris menguat menjadi 1,2257 dolar AS dari 1,2055 dolar AS pada sesi sebelumnya.

Dolar AS dibeli 135,24 yen Jepang, lebih rendah dari 137,99 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9367 franc Swiss dari 0,9455 franc Swiss, dan turun menjadi 1,3427 dolar Kanada dari 1,3443 dolar Kanada. Dolar AS turun menjadi 10,3088 krona Swedia dari 10,5042 krona Swedia. (*)

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: Dolar AS jatuh terseret data inflasi yang moderat
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2023