Sumbar antisipasi penyebaran COVID-19 dari pemudik Idul Adha 1441 H

id mudik idul adha,covid-19

Sumbar antisipasi penyebaran COVID-19 dari pemudik Idul Adha 1441 H

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno. (ANTARA/Miko Elfisha)

Padang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat mengantisipasi penyebaran COVID-19 dari kemungkinan adanya mudik perantau dari daerah itu untuk merayakan Idul Adha 1441 Hijriah.

"Kemungkinan perantau kita akan banyak pulang pada Idul Adha karena tidak bisa mudik saat Idul Fitri 1441 Hijriah. Kita antisipasi agar tidak ada penyebaran baru pada momentum ini," kata Gubernur Sumbar Irwan Prayitno di Padang, Rabu (1/7).

Ia mengatakan momentum Idul Fitri lalu, Sumbar berada dalam penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sehingga perantau tidak bisa mudik. Kemungkinan, Idul Adha akan dijadikan momentum untuk pulang dan bersilaturahim dengan keluarga.

Perantau yang kesulitan ekonomi di negeri orang karena pandemi, diyakini juga akan pulang kampung, tinggal dan berusaha di kampung.

Irwan mengatakan upaya yang dilakukan untuk mengantisipasi agar tidak ada klaster penyebaran baru adalah dengan melakukan pengawasan selektif pada jalur darat dan laut sementara pintu udara semua yang datang dipastikan harus tes usap.

"Pengawasan selektif ini sudah kita mulai sejak 29 Juni 2020. Pada momentum Idul Adha tetap kita laksanakan," katanya.

Pengawasan selektif itu akan memeriksa penerapan protokol kesehatan dan pemeriksaan kesehatan secara random, tidak memberhentikan semua kendaraan seperti pembatasan selektif atau Pembatasan Sosial Berskala Besar.

Tujuannya agar tetap ada "penyaringan", bahwa yang masuk Sumbar adalah orang yang diyakini sehat. Namun teknisnya tidak lagi seketat sebelumnya.

Petugas yang disiagakan di perbatasan juga sudah dikurangi setidaknya setengah dari jumlah personil pada penerapan PSBB lalu.

Sementara di Bandara pemeriksaan dilakukan lebih ketat. Semua penumpang yang turun harus tes swab untuk memastikan kondisi kesehatan.

"Kita minta pemerintah kabupaten dan kota juga terus mengingatkan masyarakatnya, baik yang di kampung maupun baru pulang dari rantau untuk mematuhi protokol kesehatan," katanya.

Penyebaran COVID-19 di Sumbar sudah melandai dalam beberapa minggu terakhir. Penambahan kasus tidak lagi signifikan sementara tingkat kesembuhan makin baik.

Data Dinas Kesehatan Sumbar, total kasus positif terinfeksi COVID-19 pada Rabu (1/7) adalah 742 orang dengan rincian 607 orang (81,80 persen) berhasil sembuh, dirawat di Rumah Sakit Karantina dan Isolasi Mandiri sejumlah 104 orang (14,02 persen) dan meninggal dunia 31 orang (4,18 persen).
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar