Selain dilarang tampil di kompetisi Eropa selama dua musim, City didenda Rp445,6 miliar

id manchester city,uefa,ffp,pelanggaran ffp

Selain dilarang tampil di kompetisi Eropa selama dua musim, City didenda Rp445,6 miliar

Foto dokumentasi: Para pemain Manchester City merayakan gol dalam pertandingan Grup C Liga Champions melawan Dinamo Zagreb di Stadion Maksimir, Zagreb, Kroasia pada 11 Desember 2019. (REUTERS/ANTONIO BRONIC)

Jakarta (ANTARA) - Manchester City dihukum oleh otoritas sepak bola Eropa, UEFA, berupa larangan tampil di kompetisi antarklub benua Eropa selama dua musim ke depan lantaran terbukti melanggar aturan keadilan finansial (FFP).

Hukuman itu berlaku untuk musim 2020/21 dan 2021/22 atas pelanggaran yang dilakukan Man City terkait laporan keuangan dalam kurun waktu 2012 s.d. 2016, demikian pengumuman laman resmi UEFA, Sabtu dini hari WIB.

Selain dilarang tampil di Eropa, Man City juga dijatuhi denda senilai 30 juta euro (sekira Rp445,6 miliar).

Pemeriksaan yang dilakukan oleh badan ayudikatif UEFA, Badan Pengendalian Finansial Klub (CFCB), menemukan bahwa Man City melakukan manipulasi atas besaran penerimaan sponsor serta impasnya laporan keuangan pada tahun yang sudah diebutkan.

CFCB juga menyatakan bahwa Man City menolak bekerja sama selama masa penyelidikan.

Man City diberi kesempatan untuk menggugat hukuman tersebut di Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS).
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar