Wakil bupati Pesisir Selatan hadiri sidang perdana Kasus mangrove

id Kasus mangrove,Wakil Bupati Pesisir Selatan,Rusma Yul Awar

Wakil bupati Pesisir Selatan hadiri sidang perdana Kasus mangrove

Sidang perdana kasus dugaan perusakan hutan bakau di Pengadilan Negeri Klas I A Padang, pada Selasa (17/9). (ANTARA/Fathul Abdi)

Padang,  (ANTARA) - Sidang perdana kasus dugaan perusakan hutan bakau (mangrove) di kawasan Mandeh, Kecamatan Koto XI , Pesisir Selatan, Sumatera Barat (Sumbar), dengan terdakwa Rusma Yul Anwar digelar di Pengadilan Negeri Klas I A Padang.

"Terdakwa dinilai telah melakukan perbuatan yang mengakibatkan dilampauinya baku mutu udara ambien, baku mutu air laut, atau kriteria baku kerusakan lingkungan hidup," kata Jaksa Penuntut Umum Fadlul Azmi Cs, dalam dakwaan yang dibacakan di Padang, Selasa.

Dalam dakwaan kesatu, terdakwa yang saat ini menjabat sebagai Wakil Bupati Pesisir Selatan dikenakan pasal 98 ayat (1) Undang-undang Republik Indonesia Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Sementara dakwaan kedua pasal 109 Undang-undang republik Indonesia nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

Jaksa menyebutkan kasus itu berawal saat Rusma Yul Awar membeli tanah dengan luas sekitar tiga hektare pada Maret 2016.

Dua bulan setelahnya dilakukan pekerjaan dengan memperlebar jalan untuk pelabuhan (dermaga), melebarkan perairan laut, mendalamkan perairan dengan tujuan agar dermaga dapat disandari kapal.

Kemudian terdakwa memerintahkan seseorang untuk meratakan bukit untuk membuat jalan dan mendirikan penginapan.

Untuk perusakan mangrove, jaksa mengatakan terjadi di dua lokasi, pertama di samping dermaga dengan panjang kerusakan 12 meter, lebar 75 meter, lalu lokasi kedua dengan panjang 75 meter dan lebar 12 meter.

Menanggapi dakwaan itu, penasihat hukum terdakwa yaitu Vino Oktavia akan mengajukan keberatan (eksepsi) terhadap dakwaan jaksa.

"Intinya surat dakwaan jaksa itu harus disusun secara cermat, jelas, dan lengkap. Menurut kami kriteria itu belum dipenuhi oleh dakwaan jaksa saat ini,"katanya

Terdakwa menghadiri sidang mengenakkan kemeja biru dan celana panjang hitam. Sidang dipimpin langsung oleh majelis hakim yang diketuai Gutiarso.

Pada bagian lain, JPU Fadlul Azmi mengatakan sidang kasus yang terjadi di Pesisir Selatan itu dialihkan ke Padang karena pertimbangan kelancaran dan kondusifitas sidang.

Pengalihan sidang itu berdasarkan keputusan Mahkamah Agung RI Nomor: 11/KMA/SK/I/2019 tentang Penunjukan PN Padang untuk Memeriksa dan Memutus perkara, juga merujuk pada pasal 85 KUHAP.
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar