Selasa, 19 September 2017 - 28 Zulhijjah 1438 H

Kata Menperin, Industri Semen Memegang Kunci Pembangunan Nasional

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat berkunjung ke PT Semen Padang, Sabtu. (Antara Sumbar /Ikhwan Wahyudi)
Padang, (Antara Sumbar) - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyampaikan industri semen merupakan salah satu andalan penopang perekonomian nasional karena dasar dari pembangunan fisik adalah semen dan baja.

"Dalam tiga tahun terakhir terjadi ekspansi yang luar biasa dari industri semen sehingga kapasitas produksinya berlebih," kata Menteri Airlangga di Padang, Sabtu, saat berkunjung ke PT Semen Padang diterima oleh Dirut Benny Wendry.

Menurut dia, memang dalam beberapa tahun terakhir cukup banyak muncul pemain baru di bidang semen yang sebelumnya lebih didominasi oleh Semen Indonesia grup.

"Dengan munculnya pemain baru membuktikan daya saing industri semen lebih kuat mulai dari lokal hingga regional," ujar dia.

Ia mengatakan pemerintah saat ini mendorong dibangunnya beragam infrastruktur sehingga diharapkan industri semen bisa mengambil peluang ini.

Pada sisi lain, ia mendorong industri menciptakan downstream atau proses lanjutan dari produk semen dilakukan oleh BUMN yang bergerak di bidang karya.

Kemudian ia mendorong dilakukan efisiensi dari sisi biaya produksi seperti menggunakan tenaga listrik dari pembangkit sendiri yang bersumber dari energi batu bara.

"Perlu diketahui kalau listrik pabrik semen dari PLN akan lebih mahal 20 persen ketimbang pembangkit sendiri," ujar dia.

Ia mengatakan salah satu tantangan industri semen hari ini adalah bagaimana beroperasi dengan lebih efisien apalagi saat ini sudah tidak ada larangan untuk membuka pabrik baru.

"Dengan demikian industri semen tidak perlu banyak lagi perlindungan yang banyak dari pemerintah," katanya.

Pada kesempatan itu Airlangga mengapresiasi PT Semen Padang karena kondisi lingkungannya cukup hijau dan beberapa kali memperoleh penghargaan proper hijau.

Sementara Direktur Utama PT Semen Padang Benny Wendry mengatakan kinerja produksi pada semester I 2017 untuk produksi klinker mencapai 2,83 juta ton atau atau 101,8 persen dari RKAP dengan produksi semen 3,12 juta ton.

"Kinerja penjualan sampai dengan Juni 2017 mencapai 3,27 juta ton atau 94,45 persen dari RKAP," kata dia.

Ia menyampaikan Semen Padang terus berupaya melakukan optimalisasi dan efisiensi dalam mendukung kinerja perusahaan dan meningkatkan daya saing di pasar sehingga penjualan lebih maksimal. (*)





Editor : M R Denya

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : Joko Nugroho
         Sawahlunto, kota kecil yang berjarak sekitar 80 kilometer dari Ibu Kota Provinsi Sumatera Barat ...
Baca Juga