Suhu panas Sumbar belum kategori ekstrem, ini penjelasan BMKG

id Suhu panas Sumbar belum kategori ekstrem

Pantauan satelit cuaca wilayah Sumatera Barat yang minim liputan awan. Berpotensi panas terik pada siang hari. (BMKG)

Padang, (Antaranews Sumbar) - Suhu panas yang melanda Provinsi Sumatera Barat dalam beberapa hari terakhir belum masuk kategori ekstrem, kata pejabat pada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Ketaping Padang Pariaman.

"Kemarin (12/2) suhu mencapai 34,6 derajat celsius, jika sudah mencapai 37 derajat celsius baru masuk kategori ekstrem," kata Kepala Seksi Observasi dan Informasi BMKG Ketaping, Budi Samiadji di Padang, Selasa.

Namun, menurutnya pada suhu tersebut masyarakat perlu mewaspadai dehidrasi atau kehausan saat beraktivitas karena cuaca yang terik.

Oleh sebab itu pihaknya mengimbau masyarakat perlu mengantisipasi paparan sinar matahari langsung dengan mengurangi aktivitas berlebihan di luar ruangan.

Untuk beberapa hari ke depan, lanjutnya diperkirakan cuaca masih dominan karena kondisi atmosfer provinsi itu pada Februari hingga Maret mulai memasuki musim kering.

"Secara umum kondisi cuaca Sumbar cerah berawan sehingga terjadi peningkatan suhu udara," katanya.

Ia juga mengimbau masyarakat agar tidak sembarangan membakar sampah seperti di lahan dan ladang yang dapat menyebabkan kebakaran.

"Kebakaran hutan sangat mudah terjadi pada musim panas apalagi jika disertai angin kencang," ujarnya.

Budi menyebutkan untuk kecepatan angin berkisar 15 kilometer per jam. Pihaknya akan memperbaharui informasi jika ada perubahan dinamika atmosfer.

Sebelumnya Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayinto mengimbau masyarakat di provinsi itu untuk mewaspadai potensi terjadinya kebakaran hutan dan lahan karena cuaca panas.

"Cuaca panas membuat hutan dan lahan kering dan mudah terbakar. Semua harus lebih hati-hati. Jangan sampai membuka lahan dengan cara membakar," kata dia.

Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar