Akhirnya.. beruang madu yang resahkan masyarakat Ketinggian masuk perangkap BKSDA

id berita limapuluh kota,berita sumbar,beruang

Akhirnya.. beruang madu yang resahkan masyarakat Ketinggian masuk perangkap BKSDA

Beruang madu yang masuk ke dalam perangkap BKSDA Resor Limapuluh Kota. (Antarasumbar/HO-BKSDA Limapuluh Kota)

Waktu itu sedang musim durian, jadi masyarakat melapor ke kita dan langsung kita pasang perangkap,
Sarilamak (ANTARA) - Seekor beruang madu yang sempat meresahkan masyarakat Jorong Ketinggian, Nagari Sarilamak, Kecamatan Harau, Limapuluh Kota, Sumatera Barat masuk ke dalam perangkap milik Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Resor Limapuluh Kota.

Kepala BKSDA Resor Limapuluh Kota, Martias di Sarilamak, Senin, mengatakan perangkap tersebut telah dipasang semenjak Ramadhan lalu karena laporan masyarakat adanya beruang madu di daerahnya.

"Waktu itu sedang musim durian, jadi masyarakat melapor ke kita dan langsung kita pasang perangkap. Sudah beberapa kali perangkap kita pindah-pindahkan, Minggu (20/06) sekitar pukul 23.00 WIB beruang baru masuk perangkap," ujarnya.

Untuk beruang madu yang telah ditangkap, pihaknya sudah melakukan lepas liar karena kondisi dari beruang madu tersebut sehat sehingga layak dan bisa untuk dilepas liarkan.

"Kita lakukan lepas liar di kawasan konservasi Limapuluh Kota, jauh dari kawasan pemukiman. InsyaAllah beruang madu tersebut tidak akan masuk lagi ke kawasan pemukiman warga," ujarnya.

Ia mengatakan dari laporan masyarakat, di daerah tersebut mereka pernah melihat ada tiga ekor beruang madu, yakni induk dan anaknya.

Untuk memastikan hal tersebut pihaknya saat ini juga telah memasang kamera pengintai di sekitar lokasi tempat tertangkapnya beruang madu tersebut.

"Berarti kalau dari laporan masyarakat tersebut masih ada dua ekor lagi, tapi kita belum tahu kebenarannya sehingga tetap harus dipasang perangkap dan kamera," kata dia.

Selain itu dipasangnya kembali perangkap dan kamera pengintai tersebut untuk memberikan kenyamanan kepada masyarakat sekitar karena adanya beruang madu tersebut.

"Semoga nantinya kalau memang masih ada beruang madu di daerah tersebut bisa tertangkap sehingga masyarakat bisa nyaman beraktifitas," ujarnya.

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2021