Pedagang Pasar Raya Solok keluhkan rendahnya daya beli masyarakat meski harga sejumlah komoditi sudah turun

id pedagang Pasar Raya solok,harga turun,harga cabai,harga bawang,berita solok,berita sumbar,solok terkini

Pedagang Pasar Raya Solok keluhkan rendahnya daya beli masyarakat meski harga sejumlah komoditi sudah turun

Salah seorang pedagang di Pasar Raya Solok saat menjual komoditas cabai merah, bawang merah dan lainnya. (Antara sumbar/Tri Asmaini)

Solok, (ANTARA) - Para pedagang di Pasar Raya Solok, Sumatera Barat mengeluhkan rendahnya daya beli masyarakat meskipun sejumlah komoditi harganya sudah berangsur turun, seperti bawang merah dari sebelumnya mencapai harga tertinggi Rp50 ribu kini turun jadi Rp28 ribu per kilogram.

"Rendahnya daya beli masyarakat membuat stok komoditi yang terjual sedikit, biasanya saya membawa bawang merah ke pasar sekitar 300 kilogram biasanya habis terjual dalam sehari, sekarang terjual tidak sampai setengahnya," kata seorang pedagang bawang di Pasar Raya Solok Anto (53) di Solok, Kamis.

Ia mencontohkan para pelanggannya yang biasanya membeli bawang dua kilogram untuk kebutuhan rumah tangga, sekarang hanya mampu beli setengahnya saja. Kondisi ini membuat penjualannya terus turun.

Selain daya beli yang rendah, turunnya penjualan juga diperparah masih sepinya pengunjung pasar akibat pandemi COVID-19. Masyarakat masih takut ke pasar untuk membeli kebutuhan dapur, dan hanya belanja di warung-warung dekat rumah.

"Apalagi sebelumnya ada Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Jadi masih banyak warga yang takut keluar rumah apalagi ke pasar," kata dia.

Selain belanjaan para ibu rumah tangga, usaha rumah makan dan restoran yang selama ini menjadi pembeli paling banyak juga belum banyak yang membuka usahanya.

Kalau pun sudah buka mereka masih mengurangi porsi belanjaan yang akan mereka jual, sehingga kebutuhan sayur dan cabai pun dikurangi yang menyebabkan pedagang cabai merasakan dampaknya.

Ia memperkirakan penurunan daya beli masyarakat saat ini mencapai 70 persen meskipun sudah memasuki era normal baru.
Kios para pedagang di Pasar Raya Solok tampak sepi. (Antara sumbar/Tri Asmaini)


Pedagang lain Wati (45) mengatakan harga komoditi saat ini sudah lebih stabil. Harga cabai merah dijual Rp16 ribu per kilogram, bawang putih Rp20 ribu per kilogram.

Kemudian harga cabai rawit turun menjadi Rp20 ribu dari sebelumnya mencapai Rp50 ribu per kilogram. Tomat Rp10 ribu per kilogram atau naik dari biasanya hanya Rp5 ribu per kilogram.

Menurutnya salah satu bumbu dapur yang naik cukup tinggi hanya jahe merah yang biasanya Rp30 ribu sekarang jadi Rp200 ribu perkilogram.

Sementara Kepala Bidang Pasar Dinas Koperasi Perdagangan dan UKM Kota Solok Asrul mengatakan pihaknya sudah mendengar keluhan para pedagang terkait turunnya daya beli masyarakat.

Hal ini tak lepas dari kondisi sekarang, pemerintah juga hanya bisa mengikuti alur yang terjadi dan melakukan operasi pasar jika satu komoditi tertentu naik terlalu tinggi.

Turunnya pengunjung pasar beberapa waktu lalu juga disebabkan pengunjung dan pedagang harus mengikuti aturan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 untuk bertransaksi di dalam pasar.

Saat mulai PSBB ada tiga pos pengendalian COVID-19 di beberapa titik pasar. Tiap pengunjung yang akan masuk diperiksa suhunya. Jadi selama beberapa bulan kemarin, memang kunjungan masyarakat menurun karena adanya aturan ketat PSBB di Sumbar. (*)
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar