Kualitas udara di Dharmasraya mulai membaik, namun tetap tidak sehat

id bagi masker ,berita dharmasraya,berita sumbar,kualitas udara

Kualitas udara di Dharmasraya mulai membaik, namun tetap tidak sehat

Pimpinan JNE Dharmasraya, Mariyadi membagikan masker kepada pengendara di Jalan Lintas Sumatera, Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat (Sumbar), Rabu (18/9). Aksi peduli bagi-bagi masker gratis menyusul kabut asap yang masih menyelimuti daerah itu. (Antara/Ilka Jensen)

Pulau Punjung, (ANTARA) - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat mengemukakan kualitas udara di daerah itu pada Kamis pagi mulai membaik berdasarkan data air visual terintegrasi satelit dengan tingkat ketepatan mencapai 85 persen.

"Data air visual yang kita amati sejak berapa hari ini kualitas udara di Dharmasraya memang cenderung menurun," kata Kepala DLH Dharmasraya, Erina di Pulau Punjung, Kamis.

Ia menjelaskan data air visual terintegrasi satelit yang diakses pada Kamis pagi sekitar pukul 09.00 WIB, Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) di Dharmasraya berada pada angka 170 atau kategori tidak sehat.

Dari data yang sama kualitas udara pada Rabu (18/9) pagi berada di angka 173 atau kategori tidak sehat.

Sedangkan berdasarkan pengukuran BMKG pada Jumat (13/9) malam ISPU berada di angka angka 400 sampai 450 atau kategori sangat tidak sehat, lanjut dia.

"Artinya ada penurunan dari sangat tidak sehat menjadi tidak sehat, namun pengamatan visual atau secara langsung asap terlihat turun pagi ini," ujarnya.

Sementara, Kepala BPBD Dharmasraya, Edison mengemukan secara visual kabut asap memang terlihat tabal di daerah itu pagi hari ini.

"Namun dilihat data air visual kualitas udara cenderung membaik di angka 170 atau ketegori tidak sehat," ujarnya.

Meskipun ada penurunan kualitas udara, Kepala Dinas Kesehatan Rahmadian tetap mengimbau masyarakat mengurangi aktivitas di luar rumah untuk mengantisipasi Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA).

"Kalau pun beraktivitas di luar rumah diharapkan menggunakan masker serta banyak mengonsumsi buah dan minum air putih," ujarnya. (*)
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar