Bentok lagi dengan tentara Israel sebabkan 32 warga Palestina cidera

id palestina

Anak-anak palestina. (cc) (cc/)

Demontrasi dan protes warga Palestina terlangsung setiap Jumat sejak Presiden AS Donald Trump pada 6 Desember mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel dan berencana memindahkan Kedutaan Besar AS ke kota tersebut
Kota Gaza, (Antaranews Sumbar) - Karena bentrok lagi dengan tentara Israel menyebabkan

sebanyak 32 orang Palestina cedera dalam demonstran di Tepi Barat Sungai Jordan dan Jalur Gaza pada Jumat (23/2), kata petugas medis.

Demontrasi dan protes warga Palestina terlangsung setiap Jumat sejak Presiden AS Donald Trump pada 6 Desember mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel dan berencana memindahkan Kedutaan Besar AS ke kota tersebut.

Bentrokan meletus setelah Shalat Jumat sejalan dengan seruan pemerintah dan faksi Palestina, termasuk Gerakan Perlawanan Islam (HAMAS) dan Partai Fatah, pimpinan Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina di Tepi Barat menyatakan 16 orang Palestina ditembak dan cedera selama bentrokan dengan tentara Israel di Kota Jericho (Ariha), Nablus dan Ramallah, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu pagi.

Di Jalur Gaza, Ashraf Al-Qedra --Juru Bicara Kementerian Kesehatan-- mengatakan 16 orang Palestina ditembak dan cedera selama bentrokan dengan tentara Israel di dekat daerah garis perbatasan antara bagian timur Jalur Gaza dan Israel.

Pada Jumat pagi, ratusan orang Palestina berdemonstrasi di Kota Gaza untuk mendukung Jerusalem dan menentang kebijakan Trump ke arah masalah Palestina dan menentang kebijakan Israel terhadap rakyat Palestina di wilayah Palestina.

Pengunjuk-rasa mengibarkan bendera Palestina dan meneriakkan slogan anti-Israel dan anti-AS.

Ismail Radwan, seorang pemimpin senior HAMAS, mengatakan kepada peserta pertemuan terbuka bahwa tanah Palestina dan Jerusalem buat rakyat Palestina "dan ini adalah janji Tuhan".(*)

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar