Dosen Universitas Baiturrahmah melaksanakan Kegiatan PKMS (Program Kemitraan Masyarakat Stimulus) di Pondok Pesantren Darul 'Ulum Padang

id Pengabdian masyarakat unbrah

Dosen Universitas Baiturrahmah melaksanakan Kegiatan PKMS (Program Kemitraan Masyarakat Stimulus) di Pondok Pesantren Darul 'Ulum Padang

Tim pengabdian masyarakat Unbrah melaksanakan Edukasi Kesehatan Reproduksi, Pembentukan Kader Kesehatan Reproduksi  dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul  ‘Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. (ANTARA SUMBAR/ist)

Padang (ANTARA) - Edukasi Kesehatan Reproduksi, Pembentukan Kader Kesehatan Reproduksi dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul ‘Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang Sumbar, sudah terlaksana dengan baik. Kegiatan ini dilakukan oleh dosen Univerisitas Baiturrahmah Padang.

Pengetahuan dan pemahaman akan kesehatan reproduksi harus dimiliki semua orang terutama kaum remaja yang tengah menuju proses kedewasaan, tidak terkecuali para santriwati di pesantren.

Mengingat juga kesehatan reproduksi ini harus mulai dijaga dan disiapkan sejak dini, di masa remaja tersebut dinilai tepat untuk penyiapan tersebut baik.

Siswa sekolah dan pesantren dinilai tepat untuk menjadi sasaran dari edukasi kesehatan reproduksi tersebut, sebab mereka memiliki kerentanan terhadap kesehatan reproduksi.

Atas dasar inilah Tiga orang dosen yakni Hendri Devita, SKM, M.Biomed, Putri Engla Pasalina, SSiT, M.Keb dan Sevilla Ukhtil Huvaid, SKM, M.Kes, melaksanakan Pengabdian Kepada Masyarakat dalam Program Kemitraan Masyarakat Stimulus (PKMS) Hibah Dikti 2020. Secara khusus pengabdian masyarakat ini dikemas dalam Program Kemitraan Masyarakat Stimulus .

Pelaksanaan kegiatan pengabdian masyarakat meliputi diawali dengan pemberian edukasi kesehatan reproduksi kepada santriwati yang berjumlah 84 orang , kemudian dilanjutkan dengan Pembentukkan Kader Kesehatan Reproduksi serta terbentukkan Pos Kesehatan Reproduksi (Pos Kespro) di Ponpes Darul ‘Ulum Padang.

Pada Jumat 7 Agustus 2020 lalu telah dilaksanakan edukasi berupa penyuluhan tentang kesehatan reproduksi kepada santriwati di Ponpes Darul ‘Ulum. Kegiatan ini dilaksanakan dengan memenuhi protokol kesehatan dalam memutus rantai Covid-19 dari Kemenkes dan WHO seperti mencuci tangan sebelum masuk keruangan tempat dilaksanakan edukasi, memakai masker serta duduk dengan mengatur jarak selama kegiatan berlangsung.

Dalam edukasi tersebut santriwati diberikan pengetahuan tentang kesehatan reproduksi diantaranya Periksa Payudara Sendiri (Sadari), seputar menstruasi dan permasalahannya, PHBS, hingga informasi gejala dari gangguan kesehatan reproduksi serta tidak ketinggalan materi tentang Covid-19 yang disertai dengan vidio tentang Covid-19. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi agar Santriwati yang ada di Pondok Pesantren Darul ‘Ulum terhindar dari Covid-19 ini.
Tim pengabdian masyarakat Unbrah melaksanakan Edukasi Kesehatan Reproduksi, Pembentukan Kader Kesehatan Reproduksi dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul ‘Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. (ANTARA SUMBAR/ist)


Selain penyuluhan dilakukan juga diskusi langsung dengan santriwati dan pembina pesantren guna mendengar keluhan dan aspirasinya. Dalam diskusi tersebut beberapa santriwati mengeluhkan beberapa hal seperti ada yang mengalami keputihan walaupun masih dalam kategori normal, tapi kalau dibiarkan akan menjadi kondisi yang tidak normal, ada yang mengeluh gatal bukan saja di daerah genital tapi juga ditangan, kemudian merasakan sakit pada payudara pada hal itu normal terjadi sebelum menstruasi dan sakit pada perut saat menstruasi.

Saat sebagian besar santriwati ditanya gejala seperti itu banyak yang tidak mengetahuinya. Hal ini mengindikasikan tingkat pengetahuan terkait kesehatan reproduksi di Ponpes tersebut masih kurang sehingga tepat sekali diadakan Edukasi mengenai Kespro diPonpes ini.

Dengan persoalan tersebut dirasa perlu diberikan solusi untuk mengurangi permasalahan terkait kesehatan reproduksi. Atas dasar inilah kelanjutan dari edukasi ini yakni membentuk pos kesehatan reproduksi yang nantinya akan dibarengi dengan pembentukkan kader kesehatan reproduksi di Ponpes Darul Ulum.

Tujuannya agar sesama santriwati dapat saling membantu bila dalam perkembangannya terdapat persoalan kesehatan reproduksi. Khusus untuk kader akan dipilih dari santriwati tersebut kemudian dilatih dan diberikan informasi mendalam terkait kesehatan reproduksi.

Dengan prinsip promotif dan preventif kader ini tidak hanya akan ikut memberikan penyuluhan kepada sesamanya namun juga ikut mempromosikan kesehatan reproduksi kepada orang lain seperti yang berkunjung ke ponpes.

Santriwati harapannya dapat mengetahui pemahaman kesehatan reproduksi sebagai suatu keadaan fisik mental serta sosial yang utuh bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya. Artinya keadaan sehat secara reproduksi berarti suatu keadaan manusia dapat menikmati kehidupan seksualnya dan mampu menjalankan fungsi serta proses reproduksi secara aman dan sehat.
Tim pengabdian masyarakat Unbrah melaksanakan Edukasi Kesehatan Reproduksi, Pembentukan Kader Kesehatan Reproduksi dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul ‘Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. (ANTARA SUMBAR/ist)
Dengan pemahaman tersebut juga santriwati dapat mengidentifikasi diri saat mengalami gejala gangguan kesehatan reproduksi sekaligus mawas diri dalam melakukan pergaulan khususnya dengan lawan jenis.

Setelah dilakukan pemberian edukasi kespro dan pembentukan kader kespro pada Agustus 2020 , kegiatan pengabdian dilanjutkan dengan membentuk Pos Kespro. Kegiatan ini sudah terlaksana pada hari Minggu tanggal 17 Oktober 2020.

Pos Kespro ini bertujuan sebagai tempat bagi santriwati yang mengalami masalah atau keluhan kesehatan reproduksi dan keluhan umum lainnya yang terjadi pada saat mereka di dalam lingkungan pondok pesantren. Selain itu Pos kespro ini juga bermanfaat sebagai tempat screening atau pemeriksaan kesehatan reproduksi seperti penimbangan berat badan, pengukuran tinggi badan , pengukuran tekanan darah dan pengukuran suhu tubuh jika terjadi demam dan masalah lainnya,

Dalam Poskespro tersedia juga alat seperti timbangan, pengukur tinggi badan , Tensimeter digital, dan termometer. Dalam Poskespro tersebut akan bertugas Kader Kespro yang telah ditunjuk dan dilatih sebelumnya. Kader kespro ini merupakan santriwati setempat yang berjumlah 10 orang dan telah diajarkan beberapa hal semisal, cara pengukuran tekanan darah , pengukuran suhu, penimbangan berat badan dan tinggi badan.

Kegiatan ini juga mendapat dukungan dari pihak Ponpes baik dari pimpinan ponpes sendiri maupun dari Ustad dan Ustazah yang ada di Ponpes tersebut, sehingga kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar.
Tim pengabdian masyarakat Unbrah melaksanakan Edukasi Kesehatan Reproduksi, Pembentukan Kader Kesehatan Reproduksi dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul ‘Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. (ANTARA SUMBAR/ist)


Selain melaksanakan kegiatan langsung di lokasi Ponpes, pengabdian ini juga akan dilakukan pengawasan dan monitoring serta evaluasi. Hal ini dilakukan untuk memastikan program pengabdian masyarakat berjalan sesuai rencana(*)

*Penulis merupakan tim pengabdian masyarakat Unbrah yang melaksanakan Program Kemitraan Masyarakat Stimulus Edukasi Kesehatan Reproduksi dan Pembentukan Pos Kesehatan Reproduksi (Poskespro) di Pondok Pesantren Darul Ulum Aie Pacah Kecamatan Koto Tangah Kota Padang, Sumbar.
Pewarta :
Editor: Miko Elfisha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar