Manajemen Persija tetap bayar gaji pemain-pelatih meski disesuaikan karena pandemi virus corona

id Persija jakarta, riko simanjuntak, marc klok, macan kemayoran, ferry paulus

Manajemen Persija tetap bayar gaji pemain-pelatih meski disesuaikan karena pandemi virus corona

Pesepak bola Persija Jakarta Ryuji Utomo (tengah) dan Otavio Dutra salam siku dengan pesepak bola Bhayangkara FC Nady Bi Bola Guy-Herve dan Achmad Jufriyanto usai pertandingan Liga 1 2020 di Stadion PTIK, Jakarta, Sabtu (14/3/2020). Salam siku dilakukan sebagai pengganti jabat tangan menyusul merebaknya wabah virus Corona atau COVID-19. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/foc.

Jakarta, (ANTARA) - Manajemen tim Persija Jakarta tetap menjalankan kewajibannya dengan membayar gaji pemain, pelatih maupun tim pendukungnya meski disesuaikan karena merebaknya pandemi virus corona dan membuat kompetisi Liga 1 Indonesia dihentikan.

"Prinsipnya kita ikut instruksi PSSI. Saat ini semua tahu bahwa pemasukan klub bisa dibilang berhenti. Semua harus bergandengan tangan untuk melawan dan memerangi virus corona. Kesehatan tim adalah prioritas kami,” kata Direktur Olahraga Persija Ferry Paulus dalam keterangan resminya di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, apa yang dilakukan merujuk pada surat PSSI 27 Maret lalu terkait penghentian kompetisi sementara serta rujukan penyesuaian besaran gaji untuk pemain, pelatih, dan ofisial selama kompetisi terhenti, maka Persija memutuskan membayar gaji seluruh anggota tim sebesar 25% mulai Maret–Juni.

Ferry Paulus menjelaskan apa yang dilakukan oleh manajemen tim merupakan yang terbaik dalam kondisi saat ini. Kondisi ini juga terjadi di klub sepak bola mancanegara. Hal ini untuk menyelamatkan kelangsungan hidup tim yang secara otomatis mengalami pengurangan pemasukan pasca tidak adanya pertandingan.

Dengan dihentikannya kompetisi akibat COVID-19, seluruh pemain tim yang berjuluk Macan Kemayoran ini diliburkan hingga waktu yang akan ditentukan lebih lanjut. Hal ini untuk mendukung pemerintah dalam upaya pencegahan penyebaran virus corona dan physical distancing.

Selanjutnya seluruh pemain melakukan latihan mandiri di rumah dengan materi yang diberikan tim pelatih. Para pemain Persija Jakarta juga diwajibkan menjaga kesehatan dan asupan makan serta vitamin.

"Sedangkan untuk karyawan Persija Jakarta masih menjalankan pekerjaan seperti biasa dengan sistem kerja dari rumah atau “Work From Home”," kata Ferry Paulus menambahkan.

Meski diliburkan, jajaran pelatih tetap memantau kegiatan pemain saat berlatih di rumahnya masing-masing. Hal ini dilalukan agar kondisi pemain tetap prima meski kompetisi belum kembali berjalan.

Tidak hanya latihan, banyak pemain tim asal ibukota itu menggalang donasi melalui program "Satu Hati Lawan Corona" seperti yang dilakukan gelandang lincah Riko Simanjuntak, penjaga gawang Shahar Ginanjar dan yang terakhir melalui pemain asingnya, Marc Klok. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar