Asap di DPR RI, polisi investigasi penyebabnya

id Asap DPR,kepulan di DPR,Gedung Nusantara III,Gedung DPR terbakar

Asap di DPR RI, polisi investigasi penyebabnya

Karyawan berjalan keluar ruangan saat terjadi kepulan asap putih di Gedung Nusantara III, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (24/2/2020). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/ama (ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)

Jakarta (ANTARA) - Sistem antisipasi kebakaran (aerosol) lantai 2 Gedung Nusantara IIIDPR RI yang diduga menjadi penyebab kepulan asap sedang diinvestigasi oleh pihak Kepolisian.

Dari hasil pengecekan awal, KabidHumas Polda Metro Jaya KombesYusriYunus mengatakan baru diketahui ada sistem yang rusak (error system) pada salah satu dari sepuluh titik aerosol yang diduga menimbulkan asap tersebut.

"Kepulan asap di salah satu koridor di lantai 2, pengecekan awal yang kami dapat sampai saat ini memang ada error system aerosol. Aerosol itu adalah alat pemadam kebakaran yang bentuknya asap," kataYusri saat ditemui wartawan di Komplek Parlemen RI, Senayan, Jakarta, Senin.

Yusri menambahkan kerusakan sistem aerosol tersebut sudah ketiga kalinya terjadi sejak pertama kali digunakan pada 2018."Sejak tahun 2018, ini sudah kali ketiga terjadi sistem aerosol itu mengalami error," ujar Yusri.

Baca juga: Saksi kebakaran DPR RI sebut asap pertama kali muncul dari lantai 9

Yusri mengatakan bahwa sistem aerosol tersebut biasanya baru bekerja ketika ada api atau panas berlebih. Namun Senin sekitar jam 12.00 WIB, asap sudah mengepul di Gedung Nusantara III DPR RI meski tidak ada api.

Pihak kepolisian pun masih menyelidiki apa yang merangsang sistem aerosol tersebut tiba-tiba aktif dan menimbulkan alarm kebakaran di Gedung DPR RI berbunyi.

"Ini sudah kali ketiga, makanya ini kan masih didalami dulu nanti. Apa misalnya penyebab error yang ketiganya ini nanti," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya itu.

Baca juga: Lima mobil pemadam dikerahkan padamkan api di gedung DPR RI

Sebelumnya, asap tiba-tiba mengepul di Gedung Nusantara III Gedung DPR RI pada pukul 12.00 WIB. Hingga pada pukul 12.30 WIB asap menghilang setelah diterjunkan 5 mobil Pemadam Kebakaran ke lokasi.

Hingga kini, petugas Polres Metro Jakarta Pusat dan Polda Metro Jaya masih melakukan proses penyisiran lokasi TKP.

Belum diketahui berapa kerugian akibat asap yang menimbulkan kepanikan penghuni gedung wakil rakyat tersebut. Menurut Kepolisian, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa ini.

Baca juga: Gedung Nusantara III Komplek Parlemen terbakar, asap menyelimuti seluruh ruangan
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar