Bapak Kemerdekaan Pers Indonesa itu telah pergi

id bj habibie, habibie wafat,ilham bintang

FOTO DOKUMENTASI. Presiden ke-3 RI sekaligus Ketua Dewan Kehormatan Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) BJ Habibie tertawa saat pembukaan Silaturahmi Kerja Nasional (Silaknas) Tahun 2017 di Istana Kepresidenan Bogor, Jakarta, Jumat (8/12/2017). (ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI)

Jakarta, (ANTARA) - Saya masih reporter muda, bekerja di Harian Angkatan Bersenjata di tahun 1980-an ketika Pak BJ Habibie menjabat Menteri Riset & Teknologi. Wilayah reportase saya bidang kebudayaan, namun beberapa kali di “BKO” kan redaksi untuk meliput kegiatan di luar itu, termasuk meliput kegiatan Menristek BJ Habibie.

Itu sekitar 35 tahun lalu. Usia di bawah 30-an dan Pak Habibie belum 50 tahun. Bayangkan Pak Habibie di usia itu. "Keliaran" imajinasinya luar biasa memukau. Bak motivator yang membongkar kesadaran banyak anak muda usia di bawah 30 tahun. Siapa anak muda yang tidak mengaguminya?

Paling suka kalau dia berbicara dan menyinggung tentang kemampuan otak manusia. Itu baru pertama kali saya dengar. Dari beliau langsung. Dan, ingin terus mendengarnya. Saya lupa kapan persisnya dan dalam acara apa dia cerita itu. Yang saya ingat beliau bicara di Sukabumi.

"Otak manusia itu kalau diurai seperti perangkat komputer, maka wadah yang diperlukan sebanyak tujuh kali besarnya bumi,” kata dia berapi-api. Sambil menatap wajah audiensnya. Satu persatu.

Saya ingat Sukabumi karena ada cerita juga di situ. Menjelang masuk gedung tempat acara, saya memergoki pemandangan menarik. Sedan Volvo mobil dinas Menristek Habibie kehabisan bensin. Petugas sedang mengisi tangkinya dengan bensin dari jerigen. Waduh! Ini mobil menteri, Menristek pula. Foto pemandangan itu menjadi foto utama Harian Angkatan Bersenjata yang terbit keesokan harinya.

Di kantor, sekretaris redaksi menyampaikan Pak Habibie marah. Tadi staf kementerian menelpon. Saya tidak percaya itu. Pak Habibie seorang demokrat. Mana mau urusin soal itu. Pikir saya mestinya beliau senang, warga masyarakat ikut mengawasi hal apapun menyangkut dia.

Saya menghubungi balik staf kementerian itu. "Anda bisa jelaskan nggak secara teknis rusaknya seperti apa kalau mobil diisi dengan bensin dari jerigen,” tanyanya gusar. Saya diam tetapi tertawa dalam hati. Marah seperti itu bukan kebiasaan Pak Habibie.

"Saya tidak tahu Pak. Saya juga tidak menuliskan mobil bisa rusak jika diisi dengan bensin jerigen. Saya malah berharap sekali penjelasan teknis dari Bapak jika kebalikannya yang terjadi,” sahut saya tenang. Tapi cerita itu tidak berlanjut. Seperti apa kalau kejadian seperti itu menyangkut menteri lain.

Kemerdekaan Pers

Pak Habibie mengecap pendidikan Barat sejak muda. Dijamin demokratis. Kelak itu terbukti. Di era reformasi. Ketika menjadi Presiden RI menggantikan Pak Harto tahun 1998, apa yang dia dikerjakan pertama kali? Mencabut semua aturan yang mengkrangkeng pers.

Kran perizinan penerbitan media dibuka selebar-lebarnya. Menteri Penerangan Junus Yosfiah dia perintahkan mencabut semua regulasi yang membelenggu kemerdekaan pers. Termasuk mencabut SK Menpen yang menjadikan PWI satu-satunya organisasi wartawan di Indonesia. Itu saya catat legacy Pak Habibie.

Legacy penting lainnya adalah sikap kenegarawan yang ditunjukkan pada saat laporan pertanggungjawabannya sebagai Presiden ditolak MPR-RI. Dia bahkan tidak bersedia maju mencalonkan diri dalam pemilihan presiden berikutnya. Padahal, peluang itu terbuka, penolakan pertanggungjawabannya tidak menghalangi untuk mencalonkan diri.

Itulah moralitasnya. Dia seperti ingin mengatakan, buat apa memaksakan diri maju jika rakyar tak percaya. Seandainya di masa itu pemilihan presiden secara langsung, ceritanya mungkin lain. Berkaca pada prestasi dan kenegarawanannya, bukan mustahil dialah yang terpilih.

Saya sependapat dengan banyak kawan wartawan, Habibieyang lahir di Pare-Pare Sulawesi Selatan, 25 Juni 1936, salah satu Presiden terbaik Indonesia, karena kepemimpinan, keikhlasan, keahlian, prestasi, dan keteladanannya. Karya-karya untuk umat manusia mungkin kalau diurai juga tak cukup wadah tujuh kali bumi untuk menampungnya.

Pak Habibie memang tidak lama menjabat Presiden RI. Ia menggantikan Presiden Soeharto, yang minta berhenti pada 21 Mei 1998. Pak Habibie yang sebelumnya Wakil Presiden, menjabat Presiden RI selama 512 hari, sejak 21 Mei 1998 – 20 Oktober 1999.

Pada masa reformasi itu saya menangkap ada kesamaan sikap Pak Habibie dengan Pak Harto. Presiden RI yang berkuasa 32 tahun itu memilih berhenti Mei 1998. Padahal, secara real konstutusi masih berhak atas jabatan itu sampai tahun 2003. Kubah gedung kura-kura MPR/DPR RI yang dikuasai ribuan mahasiswa rupanya menggedor kenegarawanannya.

Itu simbol rakyat yang tak lagi menghendaki dia.

Pak Harto bisa saja menggunakan seluruh kekuatan bersenjata untuk menghalau mahasiswa. Tapi itu tidak dilakukan. Pak Harto pasti sudah memperhitungkan resiko pertumpahan darah bakal terjadi. Dan, darah itu darah rakyatnya sendiri.

Saya tidak mendengar komentar Pak Habibie soal sambutan gempita sebagian masyarakat menyambut peluncuran mobil Esemka yang diklaim buatan rakyat Indonesia baru-baru ini.

Dia seakan memilih diam. Sambil membayangkan, mungkin, bagaimana ketika meluncurkan CN235 pesawat produksi anak -anak Indonesia . Yang dihadapinya resistensi dari sebagian politisi. Itu tigapuluh tahun lalu.

Ia telah menghadap Ilahi Rabbi Rabu ( 11/9) petang pukul 18.05 di RSPAD. Tempat dia dirawat sejak 1 September lalu. Rasanya masih terbayang senyumnya, senyum penuh keikhlasan. Seperti itulah senyumnya menghias waktu terakhir ketemu beliau tahun lalu dalam sebuah acara perusahaan film MD.

Perusahaan inilah dulu yang memproduksi kisah cinta Ainun-Habibie yang box office. Senyum Pak Habibie melekat sepanjang pertemuan itu. Senyum khasnya. Selamat jalan Pak Habibie. Semoga Husnul Khotimah.

*) Ilham Bintang adalah Ketua Dewan Kehormatan PWI Pusat

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar