KM Harapan Bersama dengan tujuh ABK dilaporkan hilang

id Kapal Hilang,KM Harapan Bersama,Pelabuhan Muara Padang

Mapping pencarian KM Harapan Bersama yang dilaporkan hilang bersama tujuh ABK. (ANTARA SUMBAR/Istimewa)

Kami menerima laporan dari pemilik kapal, bapak Andreas bahwa kapalnya dengan Kapten Zalnudin dan enam ABK hilang kontak, dan sampai saat ini belum sampai di Padang
Mentawai, (Antaranews Sumbar) - Satu kapal motor dengan tujuh Anak Buah Kapal (ABK) dilaporkan hilang kontak di perairan laut Mentawai saat melakukan perjalanan dari Pelabuhan Maileppet, Pulau Siberut, Mentawai dengan tujuan Pelabuhan Muara Padang, Kota Padang, Sumatera Barat.

"Kami menerima laporan dari pemilik kapal, bapak Andreas bahwa kapalnya dengan Kapten Zalnudin dan enam ABK hilang kontak, dan sampai saat ini belum sampai di Padang," kata Kepala Kantor Search and Rescue (SAR) Kabupaten Kepulauan Mentawai, Akmal di Tuapejat, Selasa.

Ia menjelaskan, KM dengan nama lambung Harapan Bersama yang bermuatan kopra dan rotan manau bertolak dari Pelabuhan Maileppet pada Senin (7/5) pukul 09.00 WIB dan diperkirakan sampai di Pelabuhan Muara Padang pada pukul 22.00 WIB.

Namun sampai saat ini kapal tersebut belum sampai, imbuhnya dasar itulah pemilik kapal melaporkan kejadian tersebut hari ini.

Ia mengatakan, pihaknya saat ini sudah menurunkan tim pencarian, yang terdiri dari SAR, Polisi Airud, TNI AL dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPBD) Mentawai dan mengerahkan kapal pencarian KM Ramawijaya.

"Komunikasi terakhir pemilik kapal dengan kapten kapal yakni pada pukul 14.00 WIB, itu komunikasi terakhirnya," sebutnya.

Ia mengatakan, beberapa perkiraan dan kemungkinan dalam laporan tersebut merupakan perhitungan awal pihaknya, termasuk kondisi cuaca yang terjadi di perairan laut Mentawai.

"Bisa juga terjadi kerusakan mesin, itu semua kemungkinannya, namun kami berharap pencarian itu berjalan lancar dan semuanya dalam kondisi baik-baik saja," katanya.

Ia juga mengimbau masyarakat nelayan atau kapal-kapal yang melakukan pelayaran untuk ikut memantau kapal tersebut dan segera melakukan pertolongan awal jika menemukan.

Komandan Pangkalan Angkatan Laut (Danlanal) Mentawai, Letkol Anis Munandar mengatakan pihaknya juga sudah menurunkan beberapa personel dalam operasi tersebut.

"Kami minta semua perkembangan dapat dilaporkan dengan cepat," sebutnya. (*)
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar