Masyarakat Pariangan hibahkan tanah demi percepat revitalisasi desa terindah di dunia

id desa terindah dunia,tanah datar,sumbar

Masyarakat Pariangan hibahkan tanah demi percepat revitalisasi desa terindah di dunia

Masyarakat Pariangan menyerahkan hibah tanah ke Pemerintah Daerah Tanah Datar yang akan digunakan untuk revitalisasi desa terindah dunia Kamis, (11/7). (Antara Sumbar/Etri Saputra)

Batusangkar, (ANTARA) - Masyarakat Nagari Pariangan, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat menghibahkan enam bidang tanah ke pemerintah daerah setempat guna mempercepat revitalisasi desa terindah di dunia yang sudah diprogramkan Presiden JokoWidodo pada Hari Pers Nasional 2018.

Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi di Batusangkar, Kamis, mengatakan sesuai aturan pembangunan baru bisa dilakukan pemerintah setelah lahan yang akan dibangun telah selesai izin dan pembebasannya.

"Untuk itu saya sangat mengapresiasi dukungan masyarakat Pariangan yang telah membantu mempercepat revitalisasi desa terindah di dunia dengan menghibahkan sebidang tanah ke pemerintah daerah," katanya.

Lahan yang telah dihibahkan masyarakat tersebut akan dimulai pengerjaannya dalam waktu dekat. Pemerintah melalui Kementerian PUPR telah mengeluarkan anggaran sebesar Rp42 miliar untuk pengerjaan tahap awal.

Dana sebesar Rp42 miliar tersebut akan dibangun di sejumlah titik yang telah dihibahkan masyarakat, di antaranya kawasan masjid tuo atau surau, gerbang masuk, kanopi lantak tigo, dan kuburan panjang Datuak Tantejo.

Ia juga mengapresiasi peran niniak mamak atau tokoh adat yang telah melakukan pendekatan kepada masyarakat dan anak kemenakan baik yang berada kampung maupun perantauan untuk percepatan pengerjaan revitalisasi Nagari Tuo Pariangan.

"Hibah tanah yang telah diserahkan ke pemerintah daerah akan segera kita dilaporkan ke pemerintah pusat, semoga pengerjaannya segera dilaksanakan," ujarnya.
Warga beraktivitas di kawasan Nagari (Desa) Pariangan, Kab.Tanah Datar, Sumatera Barat, Senin (5/6). Desa Pariangan yang merupakan desa tertua di Sumbar itu dikenal karena dinilai sebagai 'Desa Terindah di Dunia' versi majalah pariwisata Internasional dari New York, Amerika Serikat, Travel Budget. (ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/wdy)


Sementara Wali Nagari Pariangan April Khatib Saidi mengatakan hibah tanah oleh masyarakat tersebut adalah bentuk dukungan dan antusias yang diberikan masyarakat dalam mempercepat revitalisasi Nagari Tuo Pariangan.

Penandatanganan hibah tanah tersebut dilakukan di kantor Nagari setempat dan disaksikan oleh tokoh masyarakat niniak mamak dan pemilik lahan yang diterima langsung oleh Bupati Tanah Datar.

Hibah tanah yang diserahkan ke pemerintah daerah adalah milik empat kaum, yakniDatuak Sampono dari kaum Dalimo, Datuak Rajo Api dari kaum Melayu, Datuak Rajo Pangulu dari kaum Piliang, dan Angku Rajo Mangkuto dari kaum Koto.

Ia mengatakan masyarakat mendukung revitalisasi Pariangan, hanya saja kendalanya ada proses administrasi yang harus dilalui karena tidak semua anak kemanakan Nagari Pariangan tinggal di kampung halaman.

Untuk pengerjaan tahap awal akan dimulai pada Agustus 2019, sementara untuk pembangunan selanjutnya masih menyisihkan enam titik lagi. Yakni pembangunan untuk balai nagari, rest area, pemandian air hangat, lapangan api porprov.

"Kita berharap pembangunan tahap awal ini bisa segera diselesaikan dan menyusul pembangunan tahap selanjutnya," ujarnya. (*)
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar