Polisi belum simpulkan peluru nyasar Gedung DPR

id Peluru Nyasar Gedung DPR,Polda Metro,Perbakin

Polisi belum simpulkan peluru nyasar Gedung DPR

Ilustrasi - (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/ama/17)

Jakarta, (Antaranews Sumbar) - Polisi masih menyelidiki motif penembakan di ruangan anggota DPR di Senayan, Jakarta, sehingga belum menetapkan kejadian tersebut akibat peluru nyasar, kata Wakil Kepala Kepolisian RI Komjen Polisi Ari Dono Sukmanto di Jakarta, Selasa.

"Masih diperiksa, nanti kalau sudah diperiksa nanti diinformasikan. Sementara masih investigasi," kata Komjen Ari Dono usai menghadiri rapat internal dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres Jakarta, Selasa.

Proses investigasi yang dilakukan kepolisian, lanjut Ari Dono, meliputi pemeriksaan terhadap jenis peluru dan proyektil yang ditemukan di tempat kejadian perkara. Selain itu, proses investigasi juga menghitung jejak peluru yang ditembakkan di lantai 13 dan 16 Gedung DPR RI.

"Intinya, tugas kita membuktikan itu peluru siapa, kemudian kenapa peluru ada di sana, faktor apa latar belakangnya; nanti baru kita lihat kalau ada unsur pidana atau kelalaian, mengakibatkan apa, nanti ada proses lagi," jelasnya.

Penembakan terjadi di dua ruang anggota DPR RI Fraksi Partai Gerindra Wenny Warrouw dan Fraksi Partai Golkar Bambang Herru Purnama. Wenny Warrouw mengungkapkan peluru yang menembus kaca jendala dan plafon ruangannya itu hampir mengenai kepalanya.

"Peluru itu melesat di atas kepala saya. Puji Tuhan kami selamat," katanya.

Sementara itu, menurut anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Ace Hasan Sadzily, peluru itu menembus dari kaca dan hampir mengenai staf Bambang Herry yang sedang bekerja. (*)

Baca juga: Terduga pelaku penembakan nyasar gedung DPR diperiksa, anggota Perbakin Tangerang Selatan

Baca juga: IPW: proses hukum kasus penembakan ruang DPR

Baca juga: Penembakan di DPR, polisi duga peluru nyasar
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar