Badai terbangkan atap rumah warga di Sabang

id angin kencang

Ilustrasi, angin badai. (Antara)

Ya, tadi siang hingga sore anginnya sangat kencang dan satu rumah warga milik Ibu Rasyidah di Gampong Cot Abeuk atapnya terangkat diterpa badai,
Sabang, Aceh, (Antaranews Sumbar) - Angin badai menerbangkan atap rumah warga di Gampong (desa) Cot Abeuk, Sukajaya, Kota Sabang, namun insiden tersebut tidak menimbulkan ada korban jiwa.

"Ya, tadi siang hingga sore anginnya sangat kencang dan satu rumah warga milik Ibu Rasyidah di Gampong Cot Abeuk atapnya terangkat diterpa badai," kata Kasi Darurat pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah Daerah (BPBD) Kota Sabang, Budi di Sabang.

Ia menjelaskan, dampak dari angin kencang yang melanda wilayah Kota Sabang dini hari tercatat sebanyak dua pohon tumbang meliputi di Kongsi (kawasan padat penduduk), Gampong Kuta Bawah Barat (KBB) dan satu diantaranya menutupi badan jalan di jalan Aneuk Loat-Balohan.

"Syukur insiden ini tidak menelan korban jiwa dan petugas sudah membersihkan pohon yang tumbang ke badan jalan. Jadi, kami imbau kepada semua warga masyarakat di Kota Sabang selalu waspada terhadap potensi angin kencang dan gelombang tinggi," ingatnya.

Kepada warga masyarakat Kota Sabang juga diimbau agar memperhatikan rilis cuaca peringatan dini yang disampaikan BMKG terkait potensi cuaca buruk," tambah dia.

Kepala Stasiun Meteorologi Cot Bau U, Maimun Saleh, Sabang, Siswanto, kembali mengimbau kepada seluruh warga yang hendak melakukan aktivitas di luar rumah maupun pelayaran agar meningkatkan kewaspadaannya dan selalu memperhatikan keselamatan.

"Siang tadi tepatnya pukul 13.56 WIB terekam kecepatan angin di Kota Sabang dan sekitarnya mencapai 34,2 (63 Km/jam) dan pukul 18.00 WIB kecepatan angin terekam antara 20-29 knot (37-53 Km/jam)," sebutnya.

Siswanto berharap, warga masyarakat Kota Sabang dan sekitarnya dapat memperhatikan seluruh informasi yang dirilis BMKG serta menjadi pendukung dalam pengambilan keputusan agar dapat meningkatkan antisipasi dampak bencana.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sebelumnya juga telah mengingatkan, masyarakat Kota Sabang agar mengwaspadai potensi terjadinya angin kecang yang disertai hujan lebat di wilayah tersebut hingga 18 Juli 2018.

"Kita tidak bisa memindahkan atau menolak bencana alam yang muncul seketika. Namun, kita bisa melakukan upaya mitigasi sebagaimana UU No.24 Tahun 2007 tentang penanggulangan Bencana," ujar Siswanto.

Dia juga mengimbau, masyarakat mestinya tidak memandang bencana sebagai sebuah takdir semata, sehingga dapat menghadapinya dengan upaya kesiapsiagaan melalui pemahaman informasi peringatan dini.

"Masyarakat juga perlu mengenali lingkungan sekitar terhadap potensi terjadinya bencana agar mampu hidup berdampingan dengan bencana," kata Siswanto.(*)
Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar