Talempong Kayu, Silokek dan PDRI

id Talempong kayu,muaro, silokek,sumpur kudus,Tour de PDRI

Talempong Kayu, Silokek dan PDRI

Pebalap Tour de PDRI melihat peninggalan sejarah di Silantai, Sumpur Kudus. (ANTARA/Miko Elfisha)

Muaro Sijunjung (ANTARA) - Peserta Tour de PDRI etape IV terpukau suara magis Talempong Kayu dan Tari Podang khas Durian Gadang Kabupaten Sijunjung yang ditampilkan sebagai atraksi budaya mengiringi upaya mengingat simpul sejarah perjuangan bangsa selama Agresi Militer Belanda II.

Berbeda dari alat musik talempong umumnya yang terbuat dari logam, Talempong Kayu dibuat dari kayu khusus yang diambil dari rimba Nagari Durian Gadang. Masyarakat setempat menyebutnya Kayu Dalo. Konon, jenis kayu itu hanya ada di pedalaman hutan daerah itu.

Bunyi yang dihasilkan tidak melengking nyaring layaknya talempong biasa. Terasa agak "lembab" dengan tangga nada yang juga lebih sederhana khas musik-musik tradisi. Tangga nada itu biasa dikenal dengan pentatonik atau tangga nada yang menggunakan lima not yang umumnya ditemukan pada musik tradisi hampir di seluruh dunia.

Talempong Kayu tidak dimainkan sendirian, biasanya diiringi dengan Gondang Sapasang (gendang sepasang) dan Oguang (sejenis gong) dan botol limun. Botol limun digunakan dengan cara dipukul. Suara nyaringnya akan meningkahi suara Talempong Kayu sehingga tercipta harmonisasi yang terasa magis.

Kepala Dinas Pariwisata dan Olahraga Sijunjung, Afrineldi mengatakan Talempong Kayu biasanya dimainkan dalam upacara adar di Nagari Durian Gadang. Sebagai musik pengiring tradisi adat, posisinya memang berbeda dari musik biasa. Pemainnya juga tidak bisa siapa saja. Kemampuan itu diwariskan secara khusus dari orang-orang tua sebelumnya.

Namun karena keunikan Talempong Kayu yang tidak ditemukan di daerah lain, maka pemerintah Sijunjung berinisiatif untuk memperkenalkannya sebagai kekayaan budaya daerah untuk menarik kunjungan wisatawan.

Saat ini, Talempong Kayu biasanya dipadukan untuk mengiringi Silek Podang (silat pedang) yang dimainkan dua pesilat yang memegang pedang. Silek Podang juga aliran silek khas yang berasal dari Durian Gadang.
Talempong Kayu. (ANTARA/Dinas Pariwisata Sumbar)
Nagari Durian Gadang berbatasan dengan Nagari Silokek, Geopark Nasional yang memiliki potensi wisata alam yang sangat luar biasa. Aliran sungai membelah bukit-bukit batu karang terjal menyajikan anugrah tidak terhingga bagi daerah yang hanya berjarak 12 kilometer dari pusat kota Kabupaten Sijunjung.

Di Silokek juga banyak terdapat air terjun dan areal persawahan yang tersusun mengikuti kontur tanah perbukitan sehingga memberikan kesan harmonis dengan alam. Pengelolaan tempat wisata oleh masyarakat setempat juga sangat baik. Tanpa preman pengutip pungli.

Silokek adalah nagari terakhir sebelum memasuki Kecamatan Sumpur Kudus. Daerah yang menjadi salah satu titik penting dalam peristiwa 207 hari Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) 1948-1949. Ketika Presiden Soekarno dan Wakil Presiden Moh.Hatta ditangkap Belanda dalam agresi militer keduanya 19 Desember 1948.

PDRI lahir sebagai penyelamat negara. Mematahkan propaganda Belanda pada dunia bahwa Indonesia tidak lagi ada setelah dua pemimpinnya di tangkap dan diasingkan. PDRI menyiarkan pada dunia internasional (India) melalui saluran radio markoni milik Angkatan Udara RI bahwa pemerintahan darurat telah berdiri, Indonesia masih ada.

Kehadiran PDRI membuat Belanda geram. Daerah-daerah yang diperkirakan menjadi pusat pemerintahan darurat itu dibombardir dari pesawat. Karena itulah Syafruddin Prawiranegara dan Teuku Moh. Hasan harus meninggalkan Bukittinggi setelah sepakat memproklamirkan PDRI, sebab Bukittinggi termasuk daerah yang dibombardir Belanda.

Salah satu tempat yang menjadi persembunyian pejuang PDRI adalah Nagari Silantai, Kecamatan Sumpur Kudus. Wali Nagari Perang Silantai, Hasan Basri menyediakan rumahnya untuk menjadi tempat rapat Kabinet PDRI.

Hingga saat ini rumah yang menjadi saksi PDRI dan betapa kuatnya dukungan rakyat Minangkabau terhadap kelangsungan Negara Indonesia itu masih bisa ditemui. Kondisi rumah panggung dari papan itu relatif baik karena telah di tetapkan menjadi salah satu cagar budaya di Sijunjung.

Rumah PDRI Sumpur Kudus yang terletak di Jalan Jorong Koto, Nagari Silantai, Kecamatan Sumpur Kudus. tercatat sebagai cagar budaya di Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumbar dengan nomor inventaris 06/BCB-TB/A/17/2007.

Beberapa barang peninggalan masih terpelihara di sana diantaranya tongkat yang digunakan Syafruddin Prawiranegara, beberapa foto, salinan mandat Presiden Soekarno-Hatta pada Syafruddin Prawiranegara yang saat itu menjabat Menteri Kemakmuran untuk mendirikan PDRI, buku karya Syafruddin Prawiranegara, meja dan kursi.

Sekretaris Nagari Silantai, Dapid mengatakan rapat Kabinet PDRI dilakukan di ruang tengah rumah. Ruangan dibersihkan dan para pejuang duduk bersila.

Selain Rumah Wali Nagari Perang itu, peninggalan perjuangan PDRI di Silantai lainnya adalah sebuah surau yang berada di pinggir sungai, berbatasan langsung dengan persawahan warga. Namun kondisinya sekarang tidak terawat.

Wisata budaya, geopark dan historis PDRI menjadi sebuah rangkaian yang memiliki potensi besar untuk dikembangkan menjadi satu paket wisata komplet. Selain untuk refreshing juga bisa sambil mengingat sejarah bangsa.

Upaya itu dimulai dengan kegiatan Tour de PDRI, ajang eksibisi sepeda melibatkan TNI/Polri serta komunitas yang melintasi rute-rute yang pernah dilewati pejuang PDRI.

Namun menurut Kepala Dinas Pariwisata Sumbar, Novrial, untuk tahap awal Tour de PDRI difokuskan untuk meinventarisir peninggalan yang masih tersisa dan kondisi terkini.
Keindahan Silokek. (ANTARA/Miko Elfisha)
"Tahun ini kita fokus inventarisir. Tahun depan kita mulai fikirkan untuk membuat paket wisata," ujarnya.

Mungkin, menjadikan sejarah bangsa sebagai sebuah kesatuan dengan paket wisata bisa menjadi solusi agar generasi selanjutnya tidak lupa bahwa apapun yang bisa dinikmatinya saat ini adalah berkat pengorbanan darah, keringat, harta bahkan nyawa pejuang yang sebagian besar telah kembali ke pelukan bumi, menjadi "pupuk" untuk generasi selanjutnya bisa tumbuh, mekar dan mengharumkan nama bangsa.**
Pewarta :
Editor: Mario Sofia Nasution
COPYRIGHT © ANTARA 2022