Pertamina salurkan solar bersubsidi capai 1.600 kiloliter per hari

id Pertamina,Sumbar,padang,solar,langka

Pertamina salurkan solar bersubsidi capai 1.600 kiloliter per hari

Antrean truk di SPBU di Sumatera Barat (istimewa)

Padang (ANTARA) - PT Pertamina menyalurkan bahan bakar bersubsidi solar mencapai 1.600 kiloliter per hari di Sumatera Barat untuk mengantisipasi kekosongan di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di daerah itu.

Area Sales ManagerPT Pertamina Branch Padang I Made Wira mengatakan di Padang, Jumat mengatakan pihaknya sebagai badan usaha yang ditugasi pemerintah akan memenuhi kebutuhan masyarakat.

Selain itu pihaknya juga akan terus melakukan sosialisasi terkait Perpres 191 2014 kepada masyarakat luas. Dirinya meminta agar masyarakat daerah itu jangan panik karena panjangnya antrean kendaraan di SPBU yang ada di daerah itu.

Ia mengatakan untuk mengamankan kondisi yang terjadi pada saat ini pihaknya mendistribusikan bahan bakar solar lebih banyak dari situasi normal.

Ia menyebutkan untuk kondisi normal kuota yang dimiliki Sumbar untuk bahan bakar bersubsidi solar sekitar 1.200 kiloliter setiap harinya.

Menurut dia kenaikan bahan bakar yang didistribusikan untuk mengamankan kondisi yang terjadi saat ini.

Masih banyak ditemui truk dengan roda lebih dari enam masih menggunakan bahan bakar bersubsidi.

Padahal dalam Perpres 191 2014 diatur bahwa kendaraan truk pertambangan, perkebunan, kendaraan dengan jumlah roda lebih dari enam dialrang menggunakan bahan bakar solar bersubsidi.

“Mereka harus menggunakan bahan bakar bersubsidi dan itu amanat undang-undang. Kita saat ini terus melakukan sosialisasi,” kata dia.

Ia mengatakan fakta yang ditemui di lapangan yang mengantre bahan bakar solar di SPBU adalah mobil dengan kendaraan yang memiliki roda lebih dari enam.

“Ada mobil CPO, Batubara dan lainnya. Mereka dalam sehari mengonsumsi 100 hingga 400 liter bahan bakar dalam sekali pengisian. Kita imbau agar mereka dapat menggunakan bahan bakar sesuai peruntukkan,” kata dia.

Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar