Kisah TKW yang ditangkap polisi di Arab Saudi, bertemu bayinya setelah 12 hari terpisah

id tkw sampang,sbmi jeddah,kjri jeddah,TKW Arab saudi,12 hari terpisah

Kisah TKW yang ditangkap polisi di Arab Saudi, bertemu bayinya setelah 12 hari terpisah

Staf KJRI Jeddah menggendong anak TKW asal Sampang, Faridah, bersama Satgas SBMI Jeddah Ida. Faridah selama 12 hari terpisah dengan anaknya setelah ditangkap polisi Madinah karena tidak memiliki izin tinggal. (HO)

Mataram, (ANTARA) - Seorang tenaga kerja wanita (TKW) asal Sampang, Madura, Jawa Timur, yang ditangkap polisi di Madinah, Arab Saudi, karena tidak punya izin tinggal bisa bertemu kembali dengan bayinya yang berusia tujuh bulan setelah 12 hari terpisah.

Kordinator Media Informasi Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) JeddahRoland Kamal kepada ANTARA, Senin, menyebutkan bahwa TKW bernamaFaridahitu ditangkap polisi di Madinah pada 16 Oktober 2019.

"Dan langsung dikirim ke Pusat Deportasi Makkah, dalam perjalanan Faridah menangis dan terus teringat anaknya, Hamudy, namun apa daya polisi tidak menghiraukan," katanya.

Setelah tiba di pusat deportasi, Faridahmeminjam telepon dan menghubungi nomor pengaduan SBMI Jeddah yang dia dapat melalui grup percakapan.

Setelah menerima pengaduan Faridah, Satuan Tugas SBMI Jeddahlangsung melapor ke Ketua SBMI Suib Darwanto.

"Gerak cepat langsung dilakukan seperti biasa, SBMI Jeddah langsung melayangkan surat permohonan ke KJRI Jeddah perihal kejadian nahas yang dialami Ibu Faridah yang harus berpisah dengan anaknya," kata Roland.

Petugas KJRI Jeddah kemudianmelobi Jawazat (Imigrasi Arab Saudi) agar bisa membawa anak Faridah. Kantor Imigrasi Arab Saudi meminta bukti bahwa bayi Hamudybenar-benaranakFaridah.

SBMI Jeddahmengupayakan penyampaian bukti tersebut dan sementara proses berjalan selama 12 hari anak tersebut dirawat di markas SBMI Jeddah.

"Alhamdulillah hari ini bisa diserahterimakan ke ibunya di penjara pusat deportasi Makkah dengan bantuan diplomatik KJRI Jeddah," kata Roland. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar