Curhatan putri mendiang guru besar UI yang meninggal akibat COVID-19

id Bambang Sutrisna,Tetap di rumah,dirumahaja,penanganan corona,virus corona,corona

Curhatan putri mendiang guru besar UI yang meninggal akibat COVID-19

Guru Besar Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat UI Prof Dr dr Bambang Sutrisna, MHSc meninggal dunia di RS Persahabatan pada Senin (23/3/2020). ANTARA/HO-Instagram/@iakmiofficial

Jakarta (ANTARA) - Putri mendiang Guru Besar Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia Prof Dr dr Bambang Sutrisna MHSc, Leonita Triwachyuni, curhat mengenai pentingnya tetap tinggal di rumah selama berlangsungnya pandemiglobal COVID-19.

Dalam akun Instagramnya @nonznonz, Leonita atau Noni menjelaskan ayahnya tertular COVID-19 dari pasien yang ditanganinya. Pasien tersebut merupakan suspek COVID-19 dengan hasil rontgen paru-paru yang sudah putih. Pasien tersebut kemudian pulang paksa dari rumah sakit karena berbagai alasan.

Dampaknya, ayahnya demam dan sesak nafas, kemudian dibawa ke rumah sakit dan mendapatkan penanganan namun tidak tertolong dan kemudian meninggal dunia.

"Saya tulis ini cuma mau minta tolong, please untuk yang punya pilihan jangan bandel #dirumahaja dan yang udah di rumah sakit jangan bandel sampai pulang paksa," tulisnya.

Dia juga menuliskan yang paling menyedihkan dari pasien COVID-19 karena harus diisolasi dan keluarga tidak bisa melihat kondisi pasien.

Ia juga tidak bisa melihat saat ayahnya meninggal dunia, tidak ada foto pemakaman dan tidak bisa memilih untuk dimakamkan dimana.

Ia sendiri berprofesi sebagai dokter, selama dua minggu terakhir tidak pulang karena khawatir menularkan virus pada orang tuanya yang berusia di atas 60 tahun.

"Saya tidak punya pilihan untuk #dirumahaja, karena saya masih jaga (di rumah sakit) ," tulisnya lagi.

Dia berharap apa yang dialaminya dapat menjadi pelajaran bagi masyarakat untuk patuh pada anjuran pemerintah, dengan tetap berdiam diri di rumah agar bisa memutus mata rantai penyebaran virus saluran infeksi pernafasan tersebut di Tanah Air.
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar