Bogor minta Rp15 miliar pemulihan pasca puting beliung

id bencana,banjir,longsor,gempa,erupsi,puting beliung bogor,bantuan rehabilitasi bencana

Warga memperbaiki atap rumahnya yang rusak akibat angin puting beliung di wilayah Batu Tulis, Bogor, Jawa Barat, Jumat (7/12/2018). Angin puting beliung yang menerjang Kota Bogor pada Kamis (6/12/2018) sore mengakibatkan 848 rumah rusak berat dan ringan, 20 pohon tumbang, enam kendaraan rusak tertimpa pohon dan seorang warga meninggal dunia karena tertimpa pohon. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/kye.

Bogor   (ANTARA News) - Pemerintah Kota Bogor telah mengirimkan surat permohonan bantuan kepada Pemerintah Provinsi Jawa Barat.untuk pemulihan pascabencana puting beliung sebesar Rp15 miliar yang akan digunakan memperbaiki rumah warga dan infrastruktur yang rusak.

"Total kita kalkulasikan kebutuhan minimal untuk perbaikan sekitar Rp15 miliar. Kita ajukan kepada provinsi," kata Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto usai meninjau dapur umum di Batu Tulis, Sabtu.

Bima mengaku terkejut mengetahui data jumlah rumah yang terdampak bencana puting beliung setelah dilakukan rekapitulasi oleh aparatur di wilayah mencapai 1.697 unit.

"Data terakhir saya agak terkejut ketika melakukan rekapitulasi pendataan, 1.696 rumah dengan kategori 40 persen rusak berat, sisanya menengah dan ringan," katanya.

Puting beliung yang melanda wilayah Kota Bogor, pada Kamis (6/12) lalu menerjang sebagian wilayah di Kecamatan Bogor Selatan dan Bogor Timur.

Lokasi terparah ada di Kelurahan Batutulis dengan jumlah rumah yang rusak sebanyak, 472 unit, di mana 280 unit diantaranya rusak berat. 

Kemudian di wilayah Pamoyanan ada 452 unit, 250 diantaranya rusak berat. Lalu di Cipaku sebanyak 224 unit, Babakan Pasar 178 unit, Sukasari 139, Lawanggintung 112 unit, Ranggamekar 65 unit dan Baranangsiang 55 unit.

Ia mengatakan, dari pengajuan yang dikirimkan belum diketahui berapa yang akan dianggarkan pemerintah provinsi. Tetapi, Pemkot Bogor Bogor juga telah mengecek anggaran dari APBD untuk penanganan bencana yang dapat dikucurkan sebesar Rp5 miliar untuk membantu meringankan beban warga.

"Tadi malam bertemu pak gubernur saya sampaikan, pak gubernur berjanji akan memproses, belum tau berapa tapi penganjuannya segitu (15 miliar) nanti disesuaikan dengan kemampuan keuangan Pemprov," kata Bima.

Sambil menunggu proses bantuan dari Provinsi Jawa Barat, lanjutnya, Pemkot Bogor sudah menurunkan bantuan natura, makanan dan membuka donasi dari warga melalui Dinsos.

Pemkot Bogor membentuk tiga Posko Terpadu di masing-masing wilayah terdampak yakni di bangunan ex PT IMI Cipaku untuk wilayah Bogor Selatan, di Kantor Kecamatan untuk wilayah Bogor Timur dan di Kantor Kelurahan Babakan Pasar untuk wilayah Bogor Tengah. 

"Dapur umum juga mulai bekerja melayani kebutuhan makanan warga, dan relawan," kata Bima.

Bima bersama Ketua Tim Penggerak PKK Kota Bogor, Yane Ardian Bima Arya mengecek dapur umum di posko utama Batu Tulis di ex PT IMI Cipaku, dan ikut mencicipi guna memastikan standar layanan yang diberikan harus baik.

Dari pengecekan di lapangan, kebutuhan terbesar warga saat ini adalah terpal untuk menutupi sementara rumah-rumah warga sebelum perbaikan dimulai. 

"Kami membuka ruang bagi warga Bogor yang ingin menyalurkan bantuan terutama terpal," kata Bima.

Kepala Dinas Sosial Kota Bogor, Azrin Syamsudin menyebutkan, jumlah dapur umum yang didirikan satu unit berlokasi di posko utama ex PT IMI Cipaku.

"Dapur umum melayani 1.020 orang untuk tiga wilayah Bogor Selatan, Bogor Timur dan Bogor Tengah," kata Azrin.

Baca juga: Pemkot Bogor catat 1.697 bangunan terdampak angin kencang
Baca juga: Wali Kota Bogor instruksikan penyaluran bantuan bencana puting beliung
Baca juga: Angin kencang di Bogor dipicu awan Kumulonimbus

Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar