Ahli waris korban teroris Sigi terima santunan duka dari Kemensos

id bantuan,sigi, kemensos, lembantongoa

Ahli waris korban teroris Sigi terima santunan duka dari Kemensos

Dokumentasi - Kondisi Desa Lembantongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi pasca serangan teroris beberapa waktu lalu. ANTARA/Anas Masa.

Sigi, Sulteng (ANTARA) - Ahli waris korban pembunuhan yang diduga dilakukan kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) di Kabupaten Sigi Provinsi Sulawesi Tengah beberapa waktu lalu, menerima santunan duka dari Kementerian Sosial.

Camat Palolo Kabupaten Sigi Herman di Sigi, Selasa membenarkan santunan duka dari pemerintah pusat melalui Kemensos RI telah diserahkan Pemkab Sigi langsung kepada ahli waris korban yang tinggal di Desa Lembantongoa.

Pada penyerahan santunan duka itu, juga hadir Kepala Dinas Sosial Provinsi Sulteng, Ridwan Mumu turut menyaksikannya.

Baca juga: KPPPA upayakan pemulihan kaum rentan korban teroris di Sigi

Nilai santunan masing-masing Rp15 juta untuk empat korban yang dibunuh teroris dan diterima oleh tiga ahli waris.

Keempat korban yang meninggal karena dibunuh teroris MIT, semuanya adalah warga transmigrasi Dusun Lewono Desa Lembantongoa Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi.

Dusun Lewono merupakan lokasi transmigrasi lokal yang terletak sekitar 15 kilometer dari lokasi transmigrasi Dusun Tokelemo yang ditempati oleh warga transmigran asal Jawa.

Baca juga: Leganya para penyintas korban serangan teroris Sigi bisa mencoblos

Beberapa waktu lalu, Dusun Lewono diserang anggota teroris MIT dan menewaskan empat warga transmigrasi.

Marthen mengatakan selain bantuan duka dalam bentuk uang tunai, juga ada bantuan paket sembako, perlengkapan sekolah, perlengkapan pertanian dan peralatan dapur yang telah disalurkan berbagai pihak, termasuk dari berbagai organisasi masyarakat dan keagamaan.

Baca juga: Bupati Sigi semangati keluarga korban teroris di Desa Lembantongoa

Pascaserangan teroris terhadap permukiman transmigrasi di Desa Lembantongoa, masyarakat hingga kini masih kuatir untuk beraktivitas, meski di wilayah itu sudah ada aparat gabungan dari TNI/Polri yang ditempatkan menjaga desa itu.

Masyarakat Desa Lembantongoa hingga kini masih dibayangi rasa takut.

Jika mereka hendak ke kebun untuk melihat tanaman atau mengambil sayur untuk kebutuhan sehar-hari cepat pulang ke rumah, sebab masih trauma berat atas peristiwa pembunuhan sadis yang dilakukan kelompok MIT beberapa waktu lalu.

Pewarta : Anas Masa
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar