Kemenperin apresiasi PT INKA tembus pasar ekspor

id Ekspor,industri kereta,pt inka,menperin

Kemenperin apresiasi PT INKA tembus pasar ekspor

(kiri ke kanan) Dirut PT Inka Budi Noviantoro, Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Dirjen ILMATE Kementerian Perindustrian Taufiek Bawazier, dan Irjen Kemenhub Gede Pasek Suardika pada acara Pelepasan Ekspor Tiga Lokomotif dan 15 Gerbong Penumpang Produksi PT INKA (persero) Ke Filipina di Dermaga Jamrud, Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Sabtu (12/12/2020). ANTARA News/ Biro Humas Kementerian Perindustrian.

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perindustrian memberikan apresiasi kepada PT Industri Kereta Api (Persero) yang berhasil mengekspor produknya ke Filipina di masa pandemi COVID-19, yang menunjukkan bahwa produk dari industri nasional mampu kompetitif dalam memenuhi kebutuhan pasar luar negeri.

“PT INKA telah memproduksi lokomotif dan kereta penumpang yang memiliki performa tangguh dan berkualitas, serta membawa ragam fitur yang cukup menarik dan fungsional. Keunggulan inilah yang dimiliki oleh PT INKA, sehingga diminati dan menjadi daya tarik tersendiri bagi costumer mancanegara dan berhasil masuk ke dalam pasar ekspor,” kata Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita  dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Sebanyak tiga lokomotif dan 15 gerbong penumpang produksi PT INKA dikirim ke Philippine National Railways (PNR) dari Dermaga Jamrud, Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya pada Sabtu (12/12). Turut hadir mewakili Menperin saat itu, yakni Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin, Taufiek Bawazier.

Menurut Menperin, industri alat transportasi merupakan salah satu sektor yang mendapat prioritas pengembangan berdasarkan Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) 2015-2035.

“Fokus pengembangan industri kereta api hingga tahun 2035 adalah pengembangan kereta listrik untuk dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri dan pasar ekspor,” tuturnya.

Oleh karena itu, berbagai kebijakan strategis telah dijalankan oleh pemerintah, di antaranya terkait penggunaan produk dalam negeri, pengembangan komponen pendukung, peningkatan kompetensi SDM termasuk dalam hal pengembangan desain dan engineering, serta pemberian insentif.

“Adapun berbagai fasilitas insentif yang dapat dimanfaatkan dalam pengembangan industri kereta api, antara lain tax holiday, mini tax holiday, tax allowance, pembebasan Bea Masuk, Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE), fasilitas National Interest Account (NIA), dan super tax deduction,” sebutnya.

Menperin menambahkan, dalam mewujudkan kemandirian industri kereta api nasional, pihaknya juga mendorong implementasi industri 4.0 guna membangun sektor manufaktur yang berdaya saing global.

Baca juga: INKA ekspor perdana lokomotif ke Filipina

“Melalui implementasi Industri 4.0, diharapkan proses produksi menjadi semakin efisien, produktivitas dan daya saing meningkat, serta nilai ekspor juga meningkat, dengan target Indonesia dapat mencapai 10 besar ekonomi global pada tahun 2030,” paparnya.

Sementara itu, Dirjen ILMATE  Taufiek Bawazier menyampaikan, industri kereta api dalam negeri saat ini telah tumbuh dan berkembang baik dari sisi kemampuan teknologi maupun bisnisnya, sehingga saat ini Indonesia memiliki industri manufaktur sarana kereta api terbesar di Asia Tenggara. PT INKA telah membuktikan berbagai prestasi, baik skala dalam negeri maupun luar negeri.

Kinerja gemilang yang ditorehkan PT INKA, misalnya pengiriman ekspor 2 Trainset Kereta Diesel Multiple Unit ke Filipina pada bulan Desember 2019, pengiriman ekspor 4 Trainset Kereta Diesel Multiple Unit ke Filipina pada Januari 2020, terselesaikannya kontrak ekspor 250 Kereta Penumpang ke Bangladesh pada bulan September 2020, dan secara bertahap menyelesaikan 31 Trainset LRT Jabodebek milik PT Kereta Api Indonesia.

Dalam memenuhi kebutuhan kereta api dalam negeri dan luar negeri, PT INKA telah menetapkan tonggak pembangunan berkelanjutan, seperti joint venture dengan manufaktur kereta api asal Swiss, Stadler Rail.

Kerja sama ini, lanjutnya,  membuahkan investasi pembangunan pabrik di Banyuwangi dan pengembangan teknologi kereta api modern dengan total anggaran sebesar Rp1,63 triliun.

Baca juga: Di tengah pandemi, INKA sukses tembus pasar AS
 

Berikutnya, perjanjian bersama antara PT INKA dengan TSG Global Holdings dari Amerika Serikat dan Pemerintah Democratic Republic of the Congo untuk investasi pembangunan infrastruktur dan pengembangan sarana moda transportasi di negara DRC (Congo).

“Selain itu, komitmen PT INKA dengan Perusda Bali yang didukung oleh Islamic Development Bank untuk pengembangan transportasi tenaga listrik dikawasan wisata Bali,” ujar Taufiek.

Direktur Utama PT INKA (Persero) Budi Noviantoro mengatakan bahwa pengapalan tiga lokomotif dan 15 kereta penumpang itu merupakan ekspor terakhir ke Filipina. Sebelum itu, PT INKA menuntaskan pengapalan enam trainset kereta rel diesel (KRD).

Budi menjelaskan, enam kereta yang dikirim sebelumnya itu sudah beroperasi di Manila. INKA mengirim trainset untuk kereta penumpang jarak jauh.

“Ekspor kereta buatan anak bangsa tersebut bukan kali pertama. Tahun ini, kami sudah menuntaskan pengapalan sejumlah rangkaian kereta penumpang ke Bangladesh,” ujarnya.

PT INKA menargetkan bisa merambah ke pasar Afrika.

“Potensi pasar Afrika sangat besar mengingat dalam waktu dekat akan ada African Belt Economy Development (ABED) yang menghubungkan antara Afrika bagian utara hingga selatan,” imbuhnya.

Baca juga: Bos INKA paparkan strategi ekspor kereta hingga ke Bangladesh

Baca juga: Penjualan KA produksi Inka 2019 capai 86 persen


Pewarta : Sella Panduarsa Gareta
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar