Polda Sumut amankan tiga tersangka peristiwa kebakaran pabrik mancis

id Kebakaran pabrik perakitan mancis di Langkat,Kebakaran di Langkat,Penyebab kebakaran pabrik perakitan mancis di Langkat,Polda Sumut,Tersangka kebakara

Konferensi pers terkait kebakaran pabrik perakitan mancis di Langkat, di RS Bhayangkara Medan, Sabtu (22/6) malam. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Medan (ANTARA) - Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Polda Sumut) dalam hal ini Direktorat Kriminal Umum dan Polres Binjai mengamankan tiga orang tersangka dalam peristiwa kebakaran pabrik perakitan mancis, Jalan Tengku Amir Hamzah, Dusun IV, Desa Sambirejo, Kecamatan Binjai, Kabupaten Langkat.

Ketiga tersangka ini adalah Indra Marwan, warga Jakarta Barat selaku pemilik usaha, Burhan (36) warga Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang selaku Manager Operasional, dan Risma (43) warga Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang selaku Manager Personalia.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Tatan Dirsan Atmaja, di Medan, Sabtu (22/6) malam mengatakan ketiga tersangka tersebut melanggar Pasal 359 KUHP pidana dengan ancaman hukuman maksimal 5 tahun.

"Mereka sudah menjadi tersangka dan sudah diamankan di Polres Binjai," ujarnya saat konferensi pers di RS Bhayangkara Medan.

Penyebab kebakaran katanya, terjadi saat para pekerja melakukan pengetesan besaran api sebelum memasang kepala mancis.

Namun, kondisi api terlalu besar sehingga menyebabkan ledakan dan percikan api. Dalam kejadian tersebut, sebanyak 30 korban meninggal dunia karena terjebak di dalam pabrik perakitan mancis tersebut.

"Mereka (korban) meninggal karena terjebak sehingga terbakar, bukan karena kehabisan oksigen," jelasnya.

Baca juga: Korban kebakaran pabrik mancis dipastikan meninggal karena terbakar
Baca juga: Tujuh korban kebakaran teridentifikasi akan diserahkan ke keluarga
Baca juga: 15 peti janazah untuk korban kebakaran tiba di RS Bhayangkara Medan


Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar