Wiranto: Mantan Danjen Kopassus tersangka senjata ilegal

id Wiranto, mantan Danjen Kopassus, Soenarko, tersangka, kepemilikan senjata ilegal

Menkopolhukam Wiranto (tengah), Kadiv Humas Polri Irjen Pol Mohammad Iqbal (kanan), Kapuspen TNI Mayjen TNI Sisriadi (kiri) berfoto bersama seusai memberikan keterangan pers tentang situasi keamanan terkait penetapan hasil rekapitulasi Pemilu 2019, di Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa (21/5/2019). Wiranto mengatakan terdapat rencana inskonstitusional dalam agenda aksi unjuk rasapada Rabu (22/5/2019) untuk menolak hasil rekapitulasi suara Pilpres 2019 yang dilakukan KPU. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/nz/pri

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Wiranto menyebutkan mantan Danjen Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Mayjen TNI Purn Soenarko telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus kepemilikan senjata ilegal.

"Mayjen Soenarko sudah dipanggil, diperiksa, dan jadi tersangka," kata Wiranto saat konferensi pers di Media Center Kemenko Polhukam, Jakarta, Selasa.

Wiranto mengingatkan kepada masyarakat agar pengusutan kasus hukum terhadap Soenarko tak dikaitkan dengan politik atau pemilu serta dalam rencana aksi 22 Mei 2019.

"Tidak terkait apa-apa. Karena baru penyelidikan, tetapi senjata api ilegal itu enggak diizinkan, siapapun. Dan itu ada hukumnya dan ada undang-undangnya, tidak mengada-ada," kata Wiranto.

Soal nanti kemudian mau digunakan untuk apa senjata itu, tambah Wiranto, pendalamannya pada saat proses penyidikan.

Pada Senin (20/5) malam, penyidik dari Mabes Polri dan POM TNI telah melakukan penyidikan terhadap Soenarko lalu dilanjutkan pemeriksaan di Markas Puspom TNI, Cilangkap.

Saat ini, Mayjen (Purn) S menjadi tahanan Mabes Polri dan dititipkan di rumah tahanan Militer Guntur. Sedangkan satu orang lain terduga yang ikut diamankan yaitu Praka BP juga ditahan di Rumah Tahanan Militer Guntur.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar