Masyarakat keluhkan ketiadaan dokter di puskesmas

id dokter puskesmas,maluku utara,debat capres,debat capres-cawapres,Jokowi,Prabowo

Ilustrasi - Kepala Puskermas Perumnas, dr Patwa Ayunita menunjukkan daftar harga sampah plastik dan sampah kertas serta buku tabungan sampah di Kantor Puskesmas Perumnas di Kelurahan Kadia, Kecamatan Bende, Kendari, Sulawesi Tenggara, Rabu (23/1/2019). (ANTARA FOTO/Jojon/ama.
)

Ternate, (ANTARA News) - Masyarakat di sejumlah kecamatan di Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara (Malut) mengeluhkan tidak adanya dokter di Puskesmas setempat, sehingga menyulitkan mereka saat membutuhkan pelayanan kesehatan.

"Setiap kami ke Puskesmas untuk berobat, hanya dilayani perawat atau bidan karena Puskesmas tidak memiliki dokter," kata salah seorang tokoh masyarakat dari Kecamatan Timur, Abdullah di Ternate, Sabtu.

Kemampuan perawat atau bidan dalam mendiagnosa penyakit yang diderita masyarakat sangat terbatas, sehingga tidak jarang masyarakat tidak mendapatkan kesembuhan, walaupun berulang kali berobat di Puskesmas.

Menurut dia, masyarakat sering terpaksa harus berobat ke RSUD Labuha dengan konsekuensi harus mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk transportasi dan akomodasi selama berada di Labuha.

Kurang maksimalnya pelayanan di Puskesmas itu mengakibatkan masyarakat enggan untuk menjadi peserta BPJS Kesehatan  mandiri, karena mereka beranggapan iuran yang dibayar setiap bulan tidak berbanding lurus dengan pelayanan yang diterima.

Pemerhati pelayanan publik di Halmahera Selatan, Muhammad Sitong mengatakan wilayah Halmahera Selatan yang terdiri atas kepulauan seharusnya menjadi pertimbangan untuk memaksimalkan peran Puskesmas diantaranya dengan melengkapi Puskesmas dengan dokter.

Pemkab Halmahera Selatan melaksanakan program Halmahera Selatan Sehat dan seharusnya melalui program itu Pemkab memprioritaskan penempatkan dokter di setiap Puskesmas, karena Puskesmas merupakan unjung tombak dalam pelayanan kesehatan di masyarakat.

Oleh karena itu, ia mengimbau kepada Pemkab Halmahera Selatan untuk perhatian serius terhadap penempatan dokter di seluruh Puskesmas dengan cara merekrut dokter kontrak seperti yang dilakukan di berbagai daerah di Malut.

Data Dinkes Halmahera Selatan, dari 30 Puskesmas di kabupaten itu, 22 Puskesmas di antaranya saat ini tidak memiliki dokter, namun sudah diupayakan mengusulkan penempatan dokter PTT dari pusat.*

Baca juga: Enam Puskesmas di Seruyan belum ada dokter

Baca juga: Honor Rp1 juta sebulan, dokter puskesmas di Aceh Selatan mundur

Baca juga: 38 dokter puskesmas dilatih penanganan kegawatdaruratan

Pewarta : La Ode Aminuddin
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar