908 huntara korban gempa-likuifaksi Petobo dibangun

id gempa donggala,gempa palu,tsunami donggala,tsunami palu,likuifaksi petobo sulteng,hunian sementara sulteng,huntara untuk pengungsi gempa

Sejumlah pekerja membangun hunian sementara (huntara) di Petobo, Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (25/10/2018). Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan membangun 1.200 hunian sementara yang diperuntukan bagi korban gempa, tsunami dan pencairan tanah (likuifaksi) di Palu, Sigi dan Donggala. ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah/foc.

Palu  (ANTARA News)  - Sebanyak 908 unit hunian sementara (huntara) yang berasal dari Kementerian PUPR, PMI, serta masyarakat Jawa Tengah sedang dibangun untuk korban gempa dan likuifaksi di Kelurahan Petobo, Kota Palu, Sulawesi Tengah.

"Saat ini pembangunan masih dalam proses pengerjaan. Jika masih ada relawan yang ingin membantu membangun kami terima dengan tangan terbuka," ungkap Lurah Kelurahan Petobo Masrun, di Palu, Kamis.

Masrun menguraikan bantuan pembangunan infrastruktur untuk korban bencana tercatat dari Kementerian PUPR sebanyak 500 unit, kemudian PMI 300 unit bangunan, sementara bantuan Huntara dari pemerintah dan masyarakat Provinsi Jawa Tengah sebanyak 108 unit yang di khususkan untuk lansia, janda, dan orang hamil serta keluarga yang sakit.

Hunian sementara itu selain berasal dari pemerintah pusat dan daerah, juga merupakan bantuan dari BUMN dan swasta termasuk relawan.

Menurut Masrun, hunian sementara yang dibangun untuk warga kelurahan itu letaknya di bagian timur lokasi terdampak likuifaksi atau dekat perbatasan antara Kelurahan Petobo, Kota Palu dengan Desa Ngatabaru, Kecamatan Biromaru Kabupaten Sigi.

Pembangunan hunian sementara, sebut dia, merupakan upaya untuk pemulihan pascabencana sambil menunggu realisasi hunian tetap dari pemerintah.

"Diperkirakan korban gempa dan likuifaksi Petobo akan tinggal di hunian sementara selama dua tahun," ucap Masrun lagi. 

Saat ini Huntara yang berasal dari pemerintah dan masyarakat Jawa Tengah, yang dibangun untuk korban likuifaksi di Petobo itu telah dapat ditempati.

Sementara huntara dari Kementerian PUPR dibangun di atas lahan seluas satu hektare berbahan baku baja ringan   dikerjakan puluhan tenaga ahli.

Masrun menguraikan data sementara pengungsi Petobo sekitar 2.300 jiwa dari 579 kepala keluarga. Angka ini bagian dari jumlah keseluruhan warga Petobo sebanyak kurang lebih 13.000 jiwa.

Sebagian korban mengungsi di sejumlah wilayah di Sigi, seperti di Desa Parovo, Loru, Mpanau hingga Pombewe, Kecamatan Biromaru.

Pantauan Antara di Desa Loru, masih banyak warga Petobo yang tetap bertahan atau mengungsi di desa tersebut karena masih trauma dengan gempa dan likuifaksi yang menerpa pada Jumat 28 September 2018.

"Selain masih trauma, kami memilih bertahan karena kami ingin dekat sumber air, kalau tempat pengungsian di Petobo tempatnya gersang belum lagi air bersih terbatas," ucap seorang korban gempa dan likuifaksi Petobo yang mengungsi di Desa Loru Fatrini (37).

Pemerintah berencana membangun perkampungan baru Kelurahan Petobo, tetap di kelurahan tersebut di atas lahan seluas 140 hektare memanjang dari arah utara ke selatan, terletak di sebelah timur yang tidak terdampak likuifaksi.

Baca juga: Sulteng terima huntara bantuan Jateng
Baca juga: OJK bantu bangun 1.000 huntara korban gempa

 

Pewarta : Muhammad Hajiji
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar