Dua kapal imigran Rohingya tak terpantau di perairan Aceh

id Aceh,Polda Aceh,imigran rohingya,Ditpolairud,Pemerintah Aceh,Provinsi aceh,Pemprov Aceh

Personel Ditpolairud Polda Aceh menggunakan helikopter berpatroli memantau kedatangan imigram Rohingya, Myanmar, di perairan Aceh Besar, Kamis (14/5/2020). Antara Aceh/HO/Ditpolairud Polda Aceh

Banda Aceh (ANTARA) - Direktorat Polisi Air dan Udara Polda Aceh menyebutkan dua kapal motor membawa imigran Rohingya, Myanmar, yang dilaporkan menuju Malaysia, hingga kini tidak terpantau masuk perairan Aceh.

"Sampai saat ini tidak ada kapal motor yang dilaporkan membawa imigran Rohingya masuk perairan Aceh. Kami terus memantau perairan Aceh untuk memastikan apakah ada kapal imigran tersebut atau tidak," kata Direktur Polisi Air dan Udara Polda Aceh Kombes Pol Jemmy Rosdiantoro di Banda Aceh, Selasa.

Sebelumnya, Satgas 125 PPLN Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Kemenkopolhukam) RI, informasikan 500 imigran Rohingya menggunakan dua kapal motor menuju Malaysia.

Baca juga: Polda Aceh: Imigran Rohingya belum terpantau masuk perairan RI

Menurut Kombes Pol Jemmy Rosdiantoro, tidak menutup kemungkinan kapal motor membawa imigran Rohingya masuk ke perairan Indonesia di wilayah Aceh

"Dari patroli yang kami lakukan sejak sepekan terakhir dari perairan Banda Aceh hingga pesisir timur di perairan Kabupaten Aceh Timur, tidak ditemukan kapal motor membawa imigran Rohingya," kata Kombes Pol Jemmy Rosdiantoro.

Didampingi Kepala Seksi Intelijen Ditpolairud Polda Aceh AKP Saiful Hadi, Kombes Pol Jemmy Rosdiantoro menyebutkan kendati tidak ditemukan, pihaknya terus melakukan patroli, baik di perairan maupun udara.

Kombes Pol Jemmy Rosdiantoro menyebutkan patroli perairan didukung lima kapal patrol Ditpolairud Polda Aceh serta didukung kapal patroli di satuan polisi perairan di daerah. Sedangkan patroli udara didukung satu unit helikopter.

Baca juga: Polda Aceh tingkatkan patroli pantau kedatangan imigran Rohingya

"Selain patroli pemantauan kapal motor membawa imigran Rohingya, kami juga memantau kedatangan tenaga kerja Indonesia atau TKI yang pulang melalui perairan Aceh," tuturnya.

Namun, hingga kini kapal membawa tenaga kerja yang bekerja di luar negeri tersebut juga tidak terpantau masuk perairan Aceh, khususnya di kawasan pesisir timur. ujarnya.

Baca juga: Imigran Rohingya tempati shelter baru

Pewarta : M.Haris Setiady Agus
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar