BMKG: Isu angin utara membawa wabah penyakit hoaks

id hoaks,angin utara,musim pancaroba,bmkg,Herizal,Plt Deputi Bidang Meteorologi BMKG,wabah penyakit

Deputi Bidang Klimatologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Herizal menyampaikan paparan saat sosialisasi agroklimat bagi petani di Kabupaten Semarang, Jateng. (FOTO ANTARA/ I.C.Senjaya)

Jakarta (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membantah berita palsu (hoaks) tentang adanya angin utara menuju selatan yang membawa wabah penyakit yang tersebar di beberapa aplikasi perpesanan.

"Informasi yang menyatakan akan ada angin utara menuju selatan membawa wabah penyakit, hal tersebut dapat dipastikan bukan berasal dari BMKG dan isi informasi tersebut hoaks," kata Pelaksana Tugas Deputi Bidang Meteorologi BMKG  Drs Herizal dalam pernyataan yang disampaikan di Jakarta, Kamis malam.

Informasi yang beredar lewat aplikasi pesan tersebut, kata dia, sudah dipastikan hoaks dan isinya tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Ia mengatakan bahwa kondisi yang terjadi saat ini adalah di sebagian besar wilayah Indonesia sedang berada dalam peralihan dari musim hujan ke musim kemarau atau yang biasa disebut sebagai periode pancaroba.

Dalam masa pancaroba tersebut, katanya, terjadi fenomena di mana sirkulasi angin tidak lagi didominasi oleh angin yang berasal dari utara atau yang datang dari benua Asia.

Bahkan, menurut Herizal, di beberapa wilayah bagian selatan Indonesia kini sudah mulai berhembus angin dari timur-selatan atau yang berasal dari benua Australia.

Menurut hasil analisis dinamika atmosfer, BMKG memprediksi bahwa akhir Maret hingga Mei 2020 sebagian besar wilayah Indonesia akan memasuki periode pancaroba. Dalam periode tersebut secara umum perubahan kondisi cuaca akan relatif lebih cepat.

Agar masyarakat bisa mendapatkan informasi yang terkini, terpercaya dan bisa dipertanggungjawabkan dapat mengakses kanal-kanal resmi BMKG seperti laman resmi www.bmkg.go.id atau di media sosial @infobmkg atau bahkan dapat berkunjung ke kantor BMKG terdekat, demikian Herizal.

Baca juga: BMKG imbau warga waspadai cuaca ekstrem dan dampak pancaroba

Baca juga: BMKG: Ada indikasi cuaca dalam mendukung penyebaran wabah COVID-19

Baca juga: BMKG sebut April Jatim masuk masa pancaroba hujan ke kemarau

Baca juga: NTT masuki masa pancaroba, BMKG ingatkan warga waspada

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar