Menkes enggan debat soal kemampuan Indonesia deteksi COVID-19

id Virus corona

Menko PMK Muhadjir Effendy, Menkes Terawan, dan Kepala BNPB Doni Monardo ketika tiba di Natuna, Kepulauan Riau, Sabtu (15/2) (ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menolak berdebat dengan pihak-pihak yang meragukan kemampuan Indonesia untuk mendeteksi COVID-19, mengatakan sejauh ini realitanya memang belum ada kasus positif di tanah air.

"Orang meragukan terserah dia, masak saya harus bilang kamu jangan meragukan. Tidak boleh. Liat saja sendiri, cek sendiri itu benar apa tidak. Karena itulah nomor satu kenyataannya bagaimana, apa yang kita lihat, realitanya seperti apa, itu yang lebih penting dibandingkan saling jawab menjawab," kata Menkes Terawan ketika ditemui sebelum terbang ke Natuna di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu.

Sejauh ini, kata Menkes Terawan, sesuai realita bahwa Indonesia belum memiliki kasus positif COVID-19 dan peralatan yang dimiliki sudah mumpuni sesuai dengan standar untuk memeriksa apakah pasien terinfeksi penyakit itu atau tidak.

Sejauh ini, sudah beberapa orang diperiksa dalam rangka dugaan terinfeksi COVID-19 tapi semuanya diumumkan negatif untuk penyakit yang menyerang sistem pernapasan itu.

Menkes sendiri mengatakan pemerintah akan terus berusaha melakukan pemeriksaan sesuai proses yang ada di lokasi manapun di Indonesia dan akan terus memantau kondisi-kondisi yang ada.

Sebelumnya, terdapat dugaan seorang warga Kepulauan Tanimbar, Maluku yang jatuh sakit setelah pulang dari Malaysia. Dia kini sedang diobservasi untuk menindaklanjuti dan melihat gejala yang ada.

"Bisa dilihat bahwa hal itu muncul dari pulau-pulau terpencil juga ada berita-berita, nanti kita cek kebenarannya. Ada apa tidak. Mengecek pulau terpencil kan tidak semudah saya mengecek kota-kota atau pulau yang besar," kata Menkes Terawan.

Menkes Terawan bersama Menko PMK Muhadjir Effendy dan Kepala BNPB Doni Monardo terbang ke Natuna untuk menjemput ratusan WNI dari Wuhan, China yang diobservasi selama 14 hari.

Total 238 WNI akan pulang ke daerah mereka masing-masing setelah menjalani masa observasi untuk memastikan tidak menunjukkan gejala terinfeksi COVID-19.
 

Pewarta : Prisca Triferna Violleta
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar