Kurs rupiah Selasa pagi menguat ke posisi Rp15.030 per dolar AS didukung sentimen positif global

id rupiah,sentimen global,arus modal masuk,modal asing,dolar,kurs

Kurs rupiah Selasa pagi menguat ke posisi Rp15.030 per dolar AS didukung sentimen positif global

Ilustrasi: Teller bank menunjukkan uang pecahan dolar AS dan rupiah di Jakarta. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/ama.

Jakarta, (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa pagi menguat didukung oleh sentimen positif global dan arus modal asing yang terus masuk ke pasar saham.

Rupiah pagi ini dibuka naik 45 poin atau 0,30 persen ke posisi Rp15.030 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Jumat (20/1) Rp15.075 per dolar AS.

"Pergerakan rupiah hari ini masih akan tetap stabil, terdorong oleh sentimen positif global, dengan persepsi risiko yang membaik, selain itu masih terjadi arus modal asing masuk, saat ini sudah mulai masuk di pasar saham," kata Ekonom Senior Mirae Asset Sekuritas Rully Arya Wisnubroto saat dihubungi Antara di Jakarta, Selasa.

Rully mengatakan persepsi risiko membaik karena optimisme ekonomi global lebih baik, bahwa kondisi ekonomi global tahun ini kemungkinan tidak seburuk yang dikhawatirkan sebelumnya.

Demikian pula dengan arus modal asing masuk didorong oleh optimisme kondisi ekonomi tahun ini akan lebih baik dari yang diperkirakan sebelumnya.

Dana Moneter Internasional (IMF) diperkirakan tidak akan menurunkan perkiraannya untuk pertumbuhan dunia 2,7 persen pada tahun ini.

Pemberi pinjaman global itu pada Kamis (12/1) mencatat bahwa kekhawatiran tentang lonjakan harga minyak telah gagal terwujud dan pasar tenaga kerja tetap kuat.

Sementara di faktor internal, juga ada optimisme pasar bahwa kondisi ekonomi Indonesia tahun ini lebih baik dari yang diperkirakan, didorong oleh pertumbuhan konsumsi rumah tangga yang masih kuat, inflasi yang terkendali, dan berakhirnya siklus pengetatan moneter oleh Bank Indonesia (BI).

BI memperkirakan pada 2023 pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap berlanjut, meskipun sedikit melambat ke titik tengah kisaran 4,5-5,3 persen.

Perbaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia berlanjut karena didorong oleh permintaan domestik yang semakin kuat. Konsumsi rumah tangga diprakirakan akan tumbuh lebih tinggi sejalan dengan meningkatnya mobilitas masyarakat pasca penghapusan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kebijakan Masyarakat (PPKM).

Selain itu investasi juga diprakirakan akan membaik, didorong oleh membaiknya prospek bisnis, meningkatnya aliran masuk Penanaman Modal Asing, serta berlanjutnya penyelesaian Proyek Strategis Nasional. Hingga 17 Januari 2023 investasi portofolio mencatat arus masuk bersih (net inflows) sebesar 4,6 miliar dolar AS.

Rully memperkirakan nilai tukar rupiah hari ini akan bergerak di kisaran Rp15.015 per dolar AS hingga Rp15.105 per dolar AS.

Pada Jumat (20/1), rupiah ditutup menguat 29 poin atau 0,19 persen ke posisi Rp15.075 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp15.104 per dolar AS. (*)

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: Rupiah menguat, ditopang sentimen positif global dan modal asing masuk
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2023