Harga minyak dunia menetap beragam di tengah melemahnya dolar AS

id harga minyak,minyak berjangka,minyak WTI,minyak Brent,dolar lemah,data manufaktur

Harga minyak dunia menetap beragam di tengah melemahnya dolar AS

Ilustrasi Pekerja melakukan pengecekan pompa angguk yang beroperasi di Lapangan Duri, yang merupakan salah satu lapangan injeksi uap terbesar di dunia di Blok Rokan, Riau, Jumat (19/8/2022). (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj/pri.)

New York, (ANTARA) - Harga minyak beragam pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), dengan minyak mentah AS naik untuk keempat sesi berturut-turut, di tengah pelemahan greenback, data manufaktur AS yang meresahkan serta ketidakpastian atas tindakan OPEC+ selanjutnya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari bertambah 67 sen atau 0,8 persen, menjadi menetap di 81,22 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari turun 9 sen atau 0,1 persen, menjadi ditutup di 86,88 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, merosot 1,15 persen menjadi 104,7300 pada akhir perdagangan Kamis (1/12/2022), mendorong kenaikan harga minyak.

Pada Rabu (30/11/2022), WTI dan Brent masing-masing melonjak 3,0 persen dan 2,9 persen, setelah data menunjukkan penurunan hampir 13 juta barel dalam persediaan minyak mentah AS selama pekan yang berakhir 25 November.

Sementara itu, laporan Reuters mengatakan bahwa pemerintah Uni Eropa untuk sementara telah menyetujui 60 dolar AS per barel karena batas harga minyak lintas laut Rusia, juga meredam kenaikan harga minyak.

Batas yang diusulkan, dengan mekanisme penyesuaian untuk mempertahankannya pada 5,0 persen di bawah harga pasar minyak, masih lebih tinggi dari perkiraan banyak orang, mempersempit peluang pembalasan Rusia dalam bentuk pengurangan produksi atau ekspor.

Minyak dan aset berisiko lainnya tertatih-tatih oleh penurunan indeks manufaktur AS di bawah level kunci 50 poin, yang pertama dalam hampir 2,5 tahun. Indeks manajer pembelian manufaktur S&P Global AS berada di 47,7 pada November, turun 2,7 poin dari pembacaan Oktober. Angka tersebut menunjukkan penurunan paling tajam sejak Juni 2020.

Pedagang juga menunggu Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, karena kelompok tersebut akan bertemu pada 4 Desember. Pada Oktober, aliansi minyak setuju untuk mengurangi target produksinya sebesar 2 juta barel per hari mulai November untuk menopang harga. (*)

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: Harga minyak menetap beragam di tengah melemahnya dolar AS
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2023