UEFA desak klub beri pendidikan pemain dan staf tentang gegar otak dalam sepak bola

id UEFA,Sepakbola Eropa,Aturan geger otak UEFA

UEFA desak klub beri pendidikan pemain dan staf tentang gegar otak dalam sepak bola

Foto arsip - Pemain Arsenal David Luiz dan pemain Wolverhampton Wanderers Raul Jimenez setelah berbenturan kepala dalam pertandingan Liga Inggris antara kedua tim di Emirates Stadium, London, Inggris, 29 November 2020. (Pool via REUTERS/XXSTRINGERXX xxxxx)

Jakarta, (ANTARA) - UEFA telah meluncurkan piagam gegar otak sebagai tindakan lebih jauh dalam melindungi para pemain yang mengalami cedera kepala, kata badan sepak bola Eropa itu seperti dikutip Reuters, Selasa.

Piagam yang disusun oleh Komisi Kesehatan UEFA itu diunjukkan untuk mendidik pemain, pelatih, wasit, dokter, dan masyarakat mengenai bahaya gegar otak dalam sepak bola.

Sebagai bagian dari piagam itu, klub-klub dan sejumlah tim nasional didesak memberikan sesi pendidikan kepada pemain, pelatih, dan staf tentang prosedur gegar otak.

"Gegar otak tidak diragukan lagi merupakan cedera serius yang perlu dikelola dan dirawat dengan baik," kata Tim Meyer, ketua Komite Medis UEFA.

"Meskipun sejumlah penelitian riset melaporkan insiden yang rendah dalam sepak bola, semua orang harus tahu bagaimana bereaksi dan apa yang mesti dilakukan jika terjadi gegar otak di lapangan."

“Dengan menandatangani piagam ini, klub-klub dan tim-tim nasional menunjukkan dukungannya untuk kampanye gegar otak UEFA dan mengambil langkah besar dalam membantu melindungi pemain mereka."

UEFA meluncurkan kampanye kesadaran gegar otak pada Oktober 2019 dan setelah itu anggota Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB) menyetujui uji coba untuk pengganti gegar otak sampai akhir Juli 2022. (*)
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2022