Diduga cabuli anak bawah umur di pick up dan di lokasi berburu, ASN ini ditangkap polisi

id berita padang,berita sumbar,cabul

Diduga cabuli anak bawah umur di pick up dan di lokasi berburu, ASN ini ditangkap polisi

Kapolres Agam, AKBP Dwi Nur Setiawan didampingi Kabag Humas Polres Agam AKP Nurdin dan Kasat Reskrim Polres Agam, AKP Farel Haris sedang memberikan keterangan kasus pencabulan, Jumat (10/9). (Antarasumbar/Yusrizal)

Kita masih mengembangkan kasus tersebut dan apakah masih ada korban yang lainnya,
Lubuk Basung (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Agam, Sumatera Barat menangkap salah seorang Aparatur Sipil Negara (ASN) dengan inisial FR (56) di rumahnya Kecamatan Lubukbasung, Rabu (8/9) sekitar pukul 17.00 WIB, diduga melakukan perbuatan pencabulan anak dibawah umur inisial LK.

Kapolres Agam, AKBP Dwi Nur Setiawan didampingi Kabag Humas Polres Agam AKP Nurdin dan Kasat Reskrim Polres, Agam AKP Farel Haris di Lubukbasung, Jumat, mengatakan tersangka beserta barang bukti berupa dua unit telpon genggam, baju satu helai, celana satu helai, mobil pick up merek toyota dengan nomor polisi BM 9086 AH telah diamankan di Mapolres Agam untuk proses selanjutnya.

"Kita masih mengembangkan kasus tersebut dan apakah masih ada korban yang lainnya," katanya.

Ia mengatakan, kasus ini terungkap atas kepedulian orang tua korban terhadap anaknya. Saat itu, orang tua koban melihat isi percakapan anaknya dengan tersangka melalui aplikasi WhatApp.

Orang tua korban melihat gambar tidak sepantasnya di dalam WhatApp tersebut.

Setelah didesak orang tuanya, korban langsung mengakui bahwa korban pernah dicabuli oleh tersangka.

"Orang tua korban langsung melaporkan kasus itu setelah mendapat keterangan dari anaknya," katanya.

Ia mengakui, pencabulan itu dilakukan tersangka di dalam mobil pick up di jalan lintas Bawan-Palembayan pada Selasa (31/8) sekitar pukul 10.00 WIB.

Setelah itu dilanjutkan di dalam hutan kawasan berburu babi di daerah Koto Alam, Kecamatan Palembayan pada Selasa (31/8) sekitar pukul 10.15 WIB.

"Akibat takut, korban hanya diam saat dicabuli. Korban sempat bermohon agar pelaku menghentikan perbuatannya, namun tidak dihiraukan oleh pelaku," katanya.

Selesai kegiatan berburu sekitar pukul 15.30 WIB, pelaku dan korban pulang ke Bawan. Dalam perjalanan pulang, ASN kembali mencabuli korban.

Sesampai simpang rumah korban, pelaku berkata kepada korban jangan bilang sama orang dan pelaku memberikan korban uang Rp100 ribu.

"Kita melakukan koordinasi dengan Badan Kepegawaian Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Agam terkait dinas tempat tersangka bekerja. Tersangka sering melihat situs homo seksual atau sesama jenis," katanya.

Tersangka dan korban sudah saling kenal, karena mereka pernah bertetangga saat korban tinggal sama neneknya di daerah Sago, Nagari Manggopoh, Kecamatan Lubukbasung.

Kemudian korban pindah ke Bawan, Kecamatan Ampeknagari ikut ibunya. Lalu antara tersangka dan korban bertemu lagi di lokasi perburuan, karena korban sama-sama hobi berburu

"Tersangka sudah beristri dan belum memiliki anak," katanya.

Atas perbuatannya, tersangka diancam pasal 76 E jo Pasal 82 ayat (1) UU No. 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak Jo Pasal 289 Jo Pasal 292 KUH Pidana dengan ancaman maksimal 15 tahun penjara.

Kapolres mengimbau kepada orang tua untuk selalu memeriksa telepon genggam anak saat belajar dalam jaringan.

"Periksa isi percakapan dan situs yang dilihat anak setiap saat," katanya. ***2***

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2021