BMKG Padang Pariaman gelar Sekolah Lapang Iklim klaster padi organik

id berita padang pariaman,berita sumbar,bmkg,BI sumbar

BMKG Padang Pariaman gelar Sekolah Lapang Iklim klaster padi organik

Peserta sekolah lapang iklim yang diselenggarakan Stasiun Iklim BMKG Padang Pariaman. (Antara/Humas)

BMKG memberikan dukungan kepada sektor ketahanan pangan melalui sekolah lapang iklim untuk mendampingi petani tetap produktif dengan standar kesehatan dimasa pandemi untuk terus berproduksi, menghindari gagal pada saat tanam maupun saat panen,
Padang Pariaman (ANTARA) - Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Padang Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) menggelar Sekolah Lapang Iklim (SLI) untuk klaster padi organik secara daring kelompok tani Sawah Bangsa, Nagari KamangMudiak, Kabupaten Agam.

"Pelaksanaan sekolah lapang bekerja sama dengan Bank Indonesia (BI) perwakilan Sumbar untuk meningkatkan pengembangan padi organik ," kata Kepala Stasiun Klimatologi BMKG Padang Pariaman, Heron Tarigan di Padang Pariaman, Jumat.

Menurut dia berbeda dengan pelaksanaan sekolah lapang sebelumnya kali ini pihaknya fokus melakukan penyuluhan pada petugas pertanian penyuluh maupun kelompok tani yang memiliki komoditas spesifik yaitu padi organik.

Pembukaan SLI dibuka secara daring oleh Deputi Klimatologi BMKG Herizal.

Dalam sambutannya sekaligus membuka acara Deputi Klimatologi mengatakan target SLI pada tahun ini dan ke depan lebih pada kualitas hasil akhir.

"BMKG memberikan dukungan kepada sektor ketahanan pangan melalui sekolah lapang iklim untuk mendampingi petani tetap produktif dengan standar kesehatan dimasa pandemi untuk terus berproduksi, menghindari gagal pada saat tanam maupun saat panen," jelas dia.

Ia menyampaikan dari empat faktor utama produksi yaitu tanah, bibit, pupuk dan iklim, hanya iklim yang belum dapat direkayasa.

Oleh sebab itu perubahan iklim akhir-akhir ini perlu disikapi dengan memahami karakter iklim spesifik dalam bertani sehingga dapat dilakukan penyesuaian agar produksi tetap optimal.

Sementara Kepala Divisi Pengembangan Usaha dan Ekonomi BI perwakilan Sumatera Barat, Gunawan Wicaksono menyampaikan pihaknya memiliki binaan untuk sektor UMKM salah satunya padi organik.

"Dengan pembinaan yang diberikan diharapkan kelompok tani sawah bangsa juga mendapat pengakuan dari LSO sertifikasi padi organik nantinya," kata dia

Ia menyampaikan peningkatan produksi padi organik dengan mempertimbangkan informasi iklim di sawah tadah hujan dapat menjadi sesuatu yang baru dan bermanfaat.

Stasiun Klimatologi Padang Pariaman juga menyerahkan satu alat pengukur curah hujan yang bisa dimanfaatkan petani dalam sekolah lapang iklim.

Pertemuan sekolah iklim direncanakan setiap 10 hari selama satu musim tanam sehingga petani dapat belajar agroekosistem, pengamatan tanaman, pengendalian organisme pengganggu tanaman dan pengukuran curah hujan.

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar