BPS mencatat jumlah kunjungan wisman ke Indonesia turun 28,85 persen pada Februari 2020

id Kunjungan wisman,bps

BPS mencatat jumlah kunjungan wisman ke Indonesia turun 28,85 persen pada Februari 2020

Seorang wisatawan mancanegara menjalani pemeriksaan suhu tubuh di ruang pembelian tiket khusus untuk wisatawan asing. ANTARA/Heru Suyitno

Jika dibandingkan dengan Januari 2020, jumlah kunjungan wisman Februari 2020 juga mengalami penurunan sebesar 30,42 persen,
Jakarta (ANTARA) - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (Wisman) ke Indonesia pada Februari 2020 mencapai 885ribu kunjungan, mengalami penurunan sebesar 28,85 persen dibanding jumlah kunjungan wisman pada Februari 2019 yang berjumlah 1,24 juta kunjungan.

“Selain itu, jika dibandingkan dengan Januari 2020, jumlah kunjungan wisman Februari 2020 juga mengalami penurunan sebesar 30,42 persen,” kata Kepala BPS Suhariyanto saat menggelar konferensi video di Jakarta, Rabu.

Jumlah ini terdiri atas wisman yang berkunjung melalui pintu masuk udara sebanyak 558ribu kunjungan, pintu masuk laut sebanyak 208ribu kunjungan, dan pintu masuk darat sebanyak 117ribu kunjungan.

Dari 885ribu kunjungan, wisman yang datang dari wilayah Asia selain ASEAN memiliki persentase penurunan paling besar dibanding Februari 2019, yaitu sebesar 51,32 persen, sedangkan persentase kenaikan tertinggi terjadi pada wisman yang datang dari wilayah Eropa, yaitu sebesar 18,35 persen.

Sementara menurut kebangsaan, kunjungan wisman yang datang ke Indonesia paling banyak berasal dari Malaysia sebanyak 175ribu kunjungan (19,80 persen), diikuti Australia 90ribu kunjungan (10,24 persen), Singapura 88 ribu kunjungan (10,03 persen), Timor Leste81 ribu kunjungan (9,12 persen), dan India 42 ribukunjungan (4,74 persen).

Dengan demikian, jumlah kunjungan wisman ke Indonesia pada Januari 2020 hingga Februari 2020 mencapai 2,16 juta kunjungan atau turun 11,80 persen dibandingkan dengan jumlah kunjungan wisman pada periode yang sama tahun 2019 yang berjumlah 2,45 juta kunjungan.

Pada periode tersebut, wisman yang datang dari wilayah Asia selain ASEAN memiliki persentase penurunan paling tinggi, yaitu sebesar 24,22 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, sedangkan wilayah Timur Tengah memiliki persentase kenaikan paling besar, yaitu sebesar 33,25 persen.

Sementara menurut kebangsaan, kunjungan wisman yang datang ke Indonesia pada periode itu paling banyak berasal dari wisman berkebangsaan Malaysia sebanyak 2,83 juta kunjungan (17,70 persen), diikuti Singapura 1,74 juta kunjungan (10,54 persen), dan Australia 1,26 juta kunjungan (9,64 persen).

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar