Olimpiade 2020 ditunda, ini tanggapan para atlet dan pembesar olahraga

id Olimpiade Tokyo, Olimpiade Tokyo,Virus corona olah raga

Olimpiade 2020 ditunda, ini tanggapan para atlet dan pembesar olahraga

Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach. (AFP/FABRICE COFFRINI)

Api Olimpiade ini akan menjadi cahaya di ujung terowongan,
Jakarta (ANTARA) - Penundaan Olimpiade Tokyo 2020 akibat pandemi virus corona membuat sejumlah atlet, asosiasi-asosiasi nasional dan federasi-federasi olahraga di seluruh dunia menanggapi dengan sedih.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach akhirnya setuju perhelatan itu ditunda sampai paling tidak musim panas 2021.

Ini pertama kali Olimpiade musim panas ditunda dan berikut reaksi atlet dan pihak terkait mengenai hal ini, dikutip dari Reutersyang dipantau dari Jakarta, Rabu :

Presiden IOC Thomas Bach:

"Api Olimpiade ini akan menjadi cahaya di ujung terowongan."

CEO Olimpiade dan Paralimpiade AS Sarah Hirshland:

"Musim panas ini seharusnya menjadi puncak dari kerja keras dan impian hidup Anda, namun mundur dari kompetisi demi saling merawat komunitas kita dan sesama adalah hal tepat untuk dilakukan."

Presiden World Athletics Sebastian Coe:

"Dunia berada dalam situasi yang sungguh sulit dan berbahaya. Olahraga tidak berbeda ... hanya saja rasanya salah terus menyusuri jalan mengingat di mana seisi dunia lainnya saat ini. "

Alfons Hormann, Presiden Konfederasi Olahraga Olimpiade Jerman (DOSB):

"Ini menegaskan kepada penduduk dunia bahwa segala sesuatu dalam olahraga juga sedang berusaha mengendalikan pandemi global ini sebaik mungkin dan sesegera mungkin."

Pemegang rekor dunia lompat galah asal Swedia Swedia Armand "Mondo" Duplantis:

"Memang mengecewakan, saya tak bisa berlomba pada Olimpiade tahun ini, tetapi Anda harus memahami situasinya, memahami bahwa ada hal lebih besar ketimbang olahraga, dan saya kira kita akan menyelenggarakannya tahun depan."

Juara dunia sapta lomba putri dari Inggris, Katarina Johnson-Thompson:

"
Sebagai seorang atlet, ini berita memilukan Olimpiade ditunda sampai 2021, tapi itu untuk semua alasan yang tepat dan keselamatan semua orang! Tetap dalam rumah!"

Juara maraton Olimpiade Eliud Kipchoge:

"Saya harap bisa kembali ke Jepang guna mempertahankan gelar Olimpiade saya tahun depan dan berharap menyaksikan event yang indah. Saya berharap semua orang sehat pada masa-masa sulit ini."

Perenang Olimpiade Swedia Sara Sjostrom

"Ada sejumlah atlet yang bakal pensiun setelah Olimpiade Tokyo, tetapi saya yakin mereka akan lanjut satu tahun lagi."

Pemain basket Jepang Rui Hachimura:

"Setiap atlet Olimpiade akan termotivasi untuk tampil bagi dunia tahun depan dan saya percaya itu akan menjadi perayaan olahraga dan kehidupan yang lebih besar di negara asal saya setelah dunia mengatasi pandemi ini."

Pebalap sepeda Inggris Mark Cavendish:

"Dari sisi olahraga, akan ada sejumlah negara yang bersyukur untuk bersiap 12 bulan lagi!"

Pebalap sepeda Belgia, Victor Campenaerts:

"Bagi kekasih saya (perenang Fanny Lecluyse) ini adalah masa yang sangat aneh. Dia sudah terpilihjadi apakah dia kini akan dipilih masuk Olimpiade tahun depan? Apakah dia harus kualifikasi lagi?"

Mantan pesenam Perancis Cecile Landi, yang saat ini menjadi staf pelatih pesenam legendaris Amerika Serikat, Simone Biles:

"Kami akan berkumpul kembali dan 'merencanakan ulang' guna kembali kuat demi 2021! Kisah baru dimulai."

Peraih lima medali emas lari kursi roda Paralimpiade asal Inggris, Hannah Cockroft:

"Kami sudah berupaya keras masuk Paralimpiade ini, untuk tambah satu tahun lagi itu berat."

Juara tiga kali Olimpiade asal Amerika Tianna Bartoletta, sprinter sekaligus atlet lompat jauh:

"Tidak dibatalkan. Cuma ditunda."

Pewarta :
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar