Atasi Covid, IMF dan Bank Dunia sediakan pembiayaan darurat miliaran dolar

id Bank Dunia,IMF,dana bantuan,Covid-19

Atasi Covid, IMF dan Bank Dunia sediakan pembiayaan darurat miliaran dolar

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva berbicara pada konferensi pers di Washington DC, Amerika Serikat, Rabu (4/32020). ANTARA/Xinhua /Liu Jie

Washington, (ANTARA) - Dana Moneter Internasional (IMF) dan Kelompok Bank Dunia berjanji menyediakan dana miliaran dolar AS untukpembiayaan darurat bagi negara-negara anggota yang mencari dukungan sehubungan wabah Covid-19 dengan menekankan perlunya membantu yang paling rentan.

"Kami tahu bahwa penyakit ini menyebar dengan cepat. Dengan lebih dari sepertiga dari anggota kami terpengaruh secara langsung, ini bukan lagi masalah regional,ini adalah masalah global yang menyerukan respons global," Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan Rabu (4/3/2020) di sebuah konferensi pers bersama dengan Presiden Kelompok Bank Dunia David Malpass.

IMF menyediakan sekitar 50 miliar dolar AS melalui fasilitas pembiayaan darurat yang cepat pencairannya untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan negara berkembang, kata Georgieva, mencatat bahwa 10 miliar dolar AS dimaksudkan untuk mendukung anggota termiskin tanpa bunga.

Baca juga: Setelah larang warga asing, Arab Saudi juga larang warganya umrah cegah corona

Bank Dunia, sementara itu, telah mengumumkan bahwa mereka akan memberikan paket awal hingga 12 miliar dolar AS dalam "dukungan langsung" untuk membantu negara-negara yang menghadapi dampak kesehatan dan ekonomi dari wabah Covid-19.

"Apa yang dilakukan Bank Dunia adalah bekerja untuk memberikan respons yang cepat dan fleksibel berdasarkan kebutuhan negara berkembang," kata Malpass pada konferensi pers.

Dukungan itu akan mencakup pembiayaan darurat, saran kebijakan, dan bantuan teknis, katanya, seraya menambahkan bahwa itu akan memprioritaskan negara-negara termiskin dan mereka yang berisiko tinggi dengan kapasitas rendah.

"Tantangan terbesar kami saat ini adalah menangani ketidakpastian," kata Georgieva kepada wartawan. "Kami juga tahu bahwa itu (wabah) pada akhirnya akan mundur, tetapi kami tidak tahu seberapa cepat ini akan terjadi."

"Dalam skenario apa pun, pertumbuhan global pada 2020 akan turun di bawah level tahun lalu," katanya.

Pada Februari, IMF telah merevisi turun pertumbuhan global 2020 menjadi 3,2 persen, 0,1 poin persentase lebih rendah dari proyeksi Januari. Turun di bawah level tahun lalu (2,9 persen) berarti lebih jauh menurunkan perkiraan pertumbuhan global.

Proyeksi pertumbuhan untuk China tahun ini juga akan lebih rendah dari perkiraan terbaru, kata kepala IMF, sementara mencatat bahwa itu didorong bahwa sekitar 60 persen produksi telah dimulai kembali di China, dan lebih banyak kemajuan diharapkan dalam beberapa minggu ke depan.

Baca juga: Arab Saudi laporkan kasus kedua corona yang datang dari Iran

Georgieva mengatakan situasi saat ini "sangat menantang bagi negara-negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah dan kapasitas respons - menyerukan mekanisme koordinasi global untuk mempercepat pemulihan permintaan dan pasokan."

Prioritas nomor satu dalam hal respon fiskal, katanya, adalah memastikan "pengeluaran terkait kesehatan di garis depan" untuk melindungi kesejahteraan masyarakat, merawat yang sakit, dan memperlambat penyebaran virus. Kedua, tindakan kebijakan makro-keuangan mungkin diperlukan untuk mengatasi guncangan penawaran dan permintaan.

Memperhatikan bahwa likuiditas yang memadai juga akan diperlukan untuk mengimbangi risiko stabilitas keuangan, ketua IMF menyambut baik pernyataan negara-negara industri Kelompok Tujuh (G7) bahwa para menteri keuangan dan gubernur bank sentral "siap untuk bekerja sama lebih lanjut dengan langkah-langkah tepat waktu dan efektif."

Dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah konferensi darurat Selasa (3/3/2020), para menteri keuangan G7 dan gubernur bank sentral mengatakan bahwa "mengingat dampak potensial Covid-19 pada pertumbuhan global, kami menegaskan kembali komitmen kami untuk menggunakan semua alat kebijakan yang tepat untuk pencapaian kuat, pertumbuhan berkelanjutan dan perlindungan terhadap risiko penurunan."

"Situasi ini berkembang dengan cepat dan kita harus siap untuk memberikan respons yang lebih kuat dan terkoordinasi jika kondisi mengharuskannya," kata Georgieva. (*)

Baca juga: Konsultan nilai virus corona telah pengaruhi pola investasi properti Asia
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar