Usai dikeluarkan, berikut cara pemusnahan 10 ton bangkai ikan di Danau Maninjau (Video)

id Ikan mati,Danau maninjau,Pembuangan bangkai danau maninjau,Agam

Usai dikeluarkan, berikut cara pemusnahan 10 ton bangkai ikan di Danau Maninjau (Video)

Alat berat milik Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Agam sedang mengali lubang lokasi penguburan bangkai ikan. (ANTARA/HO)

Lubukbasung (ANTARA) - Sekitar 10 ton bangkai ikan jenis nila yang mati dan mengapung di Danau Maninjau Kecamatan Tanjungraya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat berhasil dikeluarkan tim gabungan, Jumat.

Kepala Dinas Perikanan dan Ketahanan Pangan Agam, Ermanto di Lubukbasung Jumat, mengatakan ikan itu langsung dikubur ke lokasi yang telah disediakan di Linggai, Nagari Duo Koto, Kecamatan Tanjungraya.

"Bangkai ikan dengan berbagai ukuran itu dimasukan ke lubang yang telah disediakan, kemudian ditimbun," katanya.

Untuk mengeluarkan bangkai ikan, masyarakat menggelar gotong royong pembersihan bangkai ikan yang melibatkan staf kecamatan, perangkat wali nagari, wali jorong.

Ikan yang mengapung itu dimasukan ke dalam goni dan dikumpulkan ke dalam lubang yang telah disediakan.

"Udara di sekitar lokasi danau sudah tercemar bangkai ikan dan mengeluarkan bauk tidak sedap," katanya.

Ermanto menyebutkan jumlah ikan mati di Danau Maninjau mencapai 63 ton yang tersebar di Linggai Nagari Duo Koto, Kota Kaciak dan lainnya.

Ikan itu mati setelah angin kencang melanda daerah itu semenjak Minggu (2/2), sehingga oksigen berkurang di dasar perairan danau vulkanik itu, karena naiknya sedimen di dasar.

Dengan kondisi itu, ikan mengalami pusing dan keluar ke permukaan danau untuk mencari oksigen.

"Beberapa jam setelah pusing, ikan mati dan mengapung. Kematian ikan itu mulai terjadi pada Rabu (5/2)," katanya. (*)



Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar