Dapat perintah dari dalam Lapas, kurir narkoba siap kirim ganja melalui jasa pengiriman

id Kurir narkoba,Polres Pariaman,Sindikat narkoba lapas

Dapat perintah dari dalam Lapas, kurir narkoba siap kirim ganja melalui jasa pengiriman

Kapolres Pariaman AKBP Andry Kurniawan (dua kiri) menunjukkan barang bukti ganja kering yang akan dikirim tersangka melalui jasa ekspedisi pada jumpa pers di Pariaman, Sabtu. (ANTARA/Aadiaat MS)

Pariaman (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Kota Pariaman, Sumatera Barat menangkap dua tersangka kurir narkoba jenis ganja kering dengan berat sekitar dua kilogram yang dikirimkan pelaku melalui jasa ekpedisi JNE.

"Barang haram ini terdiri dari dua paket dengan berat keduanya 1,96 kilogram," kata Kapolres Pariaman AKBP Andry Kurniawan saat jumpa pers di Pariaman, Sabtu.

Ia mengatakan dari pengakuan tersangka bahwa yang bersangkutan diperintah seorang narapidana di lembaga pemasyarakatan (Lapas) dengan cara komunikasi telepon genggam.

Dari komunikasi tersebut,lanjutnya tersangka diperintahkan untuk menjemput barang haram itu di suatu tempat dan mengantarkan ke JNE guna dikirimkan ke Bekasi.

Meskipun pihaknya telah mengetahui bahwa tersangka diperintah oleh seorang narapidana di Lapas namun ia enggan menyebutkan lokasi Lapas mana karena masih dalam penyelidikan.

"Ini masih informasi sementara, kami masih mendalami kasusnya. Mungkin saja yang bersangkutan bohong," katanya.

Ia menyampaikan terbongkarnya kasus tersebut berawal pada Kamis (16/1) ketika ada seseorang mengantarkan paket ke JNE Pariaman yang hasil pernyataannya berisi rendang.

Namun pihak JNE curiga dengan baunya dan memeriksa isinya yang ternyata berisi ganja kering sehingga pihak ekspedisi melaporkan hasil temuan itu ke polisi.

"Mereka melapor ke polisi dan anggota pun langsung mencari rumah pelaku yang mengirimkan paket tersebut, namun pada hari itu tersangka tidak ditemukan," ujarnya.

Pengintaian pun kembali dilanjutkan pada Jumat (17/1) yang dimulai sekitar pukul 13.00WIB di Kecamatan Pariaman Utara dan tersangka atas namaRiko (24) berhasil ditangkap sekitar dua jam berikutnya.

Setelah dilakukan pengembangan, lanjutnya diketahui bahwa yang bersangkutan tidak sendiri namun ada teman lainnya bernama Rudi (30) sehingga pihak kepolisian langsung menuju rumahnya di Nagari Limau Purut, Kecamatan V Koto Timur,Kabupaten Padang Pariaman.

Atas perbuatannya, lanjutnya pelaku dikenakan pasal 114 ayat (2), pasal 112 ayat (2) Undang-undang RI nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman penjara minimal lima tahun san maksimal 20 tahun atau seumur hidup.

Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar