Satu juta penerima PKH ditarget lulus jadi keluarga sejahtera pada 2020, ini caranya

id Graduasi PKH,Program Keluarga Harapan,Program Bantuan Sosial

Satu juta penerima PKH ditarget lulus jadi keluarga sejahtera pada 2020, ini caranya

Arsip Foto. Menteri Sosial Juliari Batubara mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (20/11/2019). Menteri Sosial yakin satu juta keluarga penerima manfaat PKH bisa "lulus" menjadi keluarga sejahtera tahun 2020. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/pras.

Jakarta, (ANTARA) - Kementerian Sosial menargetkan satu juta keluarga penerima manfaat Program Keluarga Harapan (PKH) dan bantuan pangan non-tunai (BPNT) lulusmenjadimenjadi keluarga sejahtera pada 2020.

"Target graduasi untuk KPM PKH/BPNT di 2020 sebanyak satu juta keluarga," kata Menteri Sosial Juliari P Batubara di Jakarta, Senin.

Menteri Sosialoptimistis target tersebut bisa dicapai karena target graduasi800 ribu keluarga penerima manfaat (KPM) PKHtahun 2019 sudah terlampaui. Hingga November 2019, Kementerian Sosial mencatat sudah ada 1,2 juta KPM PKHyang lulusdari program bantuan sosial tersebut.

Selama 2015 hingga 2019, Kementerian Sosial mencatat sebanyak 1.742.917 KPM PKHdinyatakan telah lulusatau keluar dari program karena kesejahteraannya meningkat.

Menurut data pemerintah, angka kemiskinan saat ini tercatat 9,14 persen dengan jumlah penduduk miskin 25,14 juta jiwa.

Menteri Sosial mengatakan bahwa pemerintah terus bekerja menurunkan angka kemiskinan menjadi sembilan persen sesuai Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2019-2024.

"Upaya yang dilakukan antara lain dengan tetap melanjutkan program yang ada, karena saya kira program Kemensos seperti PKH dan BPNT sudah berjalan baik," kata dia.

Selain itu, pemerintah akan memperkuat programpemberdayaan sosial melalui Kelompok Usaha Bersama (KUBE) dan Kredit Usaha Rakyat (KUR) bagi penerima manfaat PKHyang sudah dinyatakan lulus.

Menteri Sosial selanjutnya ingin lebih mengarahkan program ke usaha pemberdayaan, termasuk mengalihkan anggaran yang selama ini 90 persenuntuk program bantuan sosial ke program pemberdayaan sosial.

"Jadi memang selama ini anggaran kita ini kan 90 sekian persen lebih ke program-program bantuan sosial ya, charity(amal) itu tadi kan. Intervensi-intervensi untuk social safety net (jaring pengaman sosial). Tapi ke depannya kita juga harus mulai shifting(menggeser) program kerja maupun penganggaran kita untuk lebih banyak ke pemberdayaan sosialnya," kataJuliari. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar