Kurs dolar AS menguat setelah pound jatuh tertekan kekhawatiran "Hard Brexit"

id dolar,pound,hard brexit,greenback

Kurs dolar AS menguat setelah pound jatuh tertekan kekhawatiran "Hard Brexit"

Ilustrasi - Dolar Amerika di tengah mata uang utama lainnya di dunia Euro. (ANTARA/REUTERS/pri. (ANTARA/REUTERS)

New York, (ANTARA) - Kurs dolar AS menguat moderat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), terangkat oleh penurunan dramatis pound setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menempatkan keluar tanpa kesepakatan dari Uni Eropa kembali ke meja.

Inggris pada Selasa (17/12/2019) menetapkan tenggat waktu yang sulit pada Desember 2020 untuk mencapai kesepakatan perdagangan baru dengan Uni Eropa, berusaha menekan Brussels untuk bergerak lebih cepat guna menandatangani kesepakatan.

Johnson akan menggunakan kontrolnya atas parlemen untuk melarang segala perpanjangan masa transisi Brexit melampaui 2020. Itu adalah langkah paling berani sejak memenangkan mayoritas besar dalam pemilihan pada 15 Desember, dan itu membuat pasar keuangan ketakutan.

Pound jatuh 1,53 persen di perdagangan Amerika Utara menjadi pada 1,312 dolar AS dan jatuh 2,89 persen dari posisi Jumat (13/12/2019) ketika mencapai tertinggi sejak Mei 2018 setelah kemenangan Johnson.

"Sterling-negatif ketika ketidakpastian Brexit kembali ke garis depan," kata Analis Pasar Senior Western Union Business Solutions, Joe Manimbo.

Langkah ini juga didorong oleh investor yang melepaskan posisi pra pemilihan di sterling, kata Ahli Strategi Valuta Asing Senior TD Securities, Mazen Issa.

"Ada banyak optimisme yang dibangun ke sterling masuk ke pemilihan karena jajak pendapat terus menunjukkan ... bahwa akan ada mayoritas Konservatif," kata Issa.

"Tapi kekhawatiran kami akan pemilihan adalah bahwa sebagian besar optimisme itu sudah dihargakan. Jadi, begitu Anda memiliki realisasi hasil itu, itu adalah waktu yang tepat bagi mereka yang mengendarai sterling dalam perjalanan naik untuk melepas beberapa posisi itu. "

Euro naik terhadap pound, terakhir naik 1,64 persen menjadi diperdagangkan pada 0,849 pence, penguatannya juga mendukung dolar AS.

"Langkah ini tampaknya menjadi variasi yang mengejutkan bagi euro karena ketidakpastian Brexit hanya akan menyulitkan latar belakang ekonomi Eropa yang sudah menantang. Tes lebih baik dari sentimen euro tiba pada Rabu dengan angka akhir inflasi zona euro untuk November, yang diperkirakan tidak direvisi pada terendah satu persen, dibandingkan dengan target ECB mendekati dua persen," kata Manimbo.

Indeks dolar AS sedikit lebih tinggi, naik 0,20 persen menjadi di 97,214, didorong oleh penurunan pound serta penurunan dolar Australia.

Dolar Australia turun setelah bank sentral Australia membuka pintu untuk pemotongan suku bunga secepatnya Februari. Mata uang terkait perdagangan juga melemah karena euforia dari perjanjian perdagangan AS-China memudar. Dolar Australia terakhir turun 0,52 persen pada 0,685 dolar AS. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar