Malaysia peringatkan SIS mungkin alihkan basisnya ke Asia Tenggara pascakematian Abu Bakar Al-Baghdadi

id Muhyiddin Yassin,Malaysia,Basis ISIS,Asia Tenggara

Malaysia peringatkan SIS mungkin alihkan basisnya ke Asia Tenggara pascakematian Abu Bakar Al-Baghdadi

Menteri Dalam Negeri Malaysia Tan Sri Muhyiddin HJ Mohd Yassin (Foto ANTARA / FB Muhyiddin Yasin) (1)

Kuala Lumpur, (ANTARA) - Menteri Dalam Negeri MalaysiaMuhyiddin Yassin pada Rabu memperingatkan kelompok ISIS mungkin mengalihkan basis operasinya ke Asia Tenggara pascakematian pemimpin mereka, menurut laporan media.

Otoritas di kawasan tersebut mengatakan bahwa akan menjadi pertempuran panjang untuk menghalangi ideologi kelompok tersebut, bahkan setelah pemimpin ISIS Abu Bakar Al-Baghdadi bunuh diri dengan meledakkan rompi yang dipasang bom dalam penyerbuan pasukan khusus Amerika Serikat di Suriah timur laut Oktober lalu.

Malaysia akan tetap waspada terhadap ancaman yang ditimbulkan dari pemulangan anggota ISIS ke negara asal, serangan radikalisasi daring dan kemungkinan serangan pelaku tunggal, kataMuhyiddin saat pertemuan para menteri negara anggota ASEAN di Bangkok.

"Kami yakin bahwa kematian al-Baghdadi akan membuka babak baru dalam operasi teror Daesh. Setelah kehilangan banyak wilayah kekuasaanya di Suriah dan Irak, Daesh juga sedang mencari basis baru," kata Muhyiddin, seperti dilansir Kantor Berita Malaysia, Bernama.

Daesh merupakan akronim bahas Arab untuk ISIS dan yang biasa digunakan Malaysia untuk merujuk ke kelompok tersebut.

Muhyiddin, yang kementeriannya mengawasi pasukan kepolisian, menyebutkan bahwa Malaysia berhasil menggagalkan 25 rencana serangan ISIS di negara tersebut dan menangkap 512 orang yang diduga terkait dengan kelompok itu selama enam tahun belakangan.

Malaysia dalam status siaga tinggi sejak Januari 2016, ketika pria bersenjata yang bersekutu dengan ISIS melancarkan serentetan serangan di ibu kota Indonesia, Jakarta.

ISIS juga mengklaim bertanggung jawab atas serangan granat di sebuah bar di pinggiran Kuala Lumpur pada Juni 2016, yang melukai delapan orang sekaligus menjadi serangan pertama semacam itu di tanah Malaysia. (*)
Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar