Qomar ditahan karena dugaan pemalsuan ijazah S2 dan S3

id Nurul Qomar,Pelawak Qomar,Pemalsuan Ijazah,Polres Brebes

Qomar ditahan karena dugaan pemalsuan ijazah S2 dan S3

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Brebes AKP Triagung Suryomicho memberikan pernyataan pada sejumlah wartawan terkait dugaan kasus pemalsuan ijazah S2 dan S3 yang dilakukan oleh pelawan Nurul Qomar alias Qomar. (Foto Kutnadi)

Brebes (ANTARA) - Kepolisian Resor Brebes, Jawa Tengah, menahan pelawak sekaligus politisi Nurul Qomar alias Qomar atas dugaan kasus pemalsuan ijazah S2 dan S3 dari salah satu perguruan tinggi di Jakarta.

Kepala Polres Brebes AKBP Aris Supriyono di pada wartawan di Brebes, Selasa, mengatakan bahwa tersangka terpaksa dijemput paksa setelah beberapa kali mangkir untuk diperiksa oleh polisi.

"Tersangka terpaksa dijemput paksa di rumahnya karena beberapa kali dipanggil tidak datang," katanya.

Ia yang didampingi Kepala Satuan Reserse dan Kriminal AKP Triagung Suryomicho mengatakan Nurul Qomar memalsukan ijazah tersebut sebagai syarat mencalonkan diri sebagai Rektor Universitas Muhadi Setiabudhi (Umus).

"Tersangka dilaporkan oleh Muhadi Setiabudhi terkait dugaan pemalsuan ijazah S2 dan S3 saat mencalonkan diri sebagai rektor. Tersangka melanggar pasal 263 KUHP dengan ancaman hukuman tujuh tahun penjara," katanya.

Terkait alasan mangkirnya Nurul Qomar untuk diperiksa, kata dia, kuasa hukum tersangka sudah mengajukan permohonan cek kesehatan terhadap kliennya.

"Tadi (Selasa, red.) ada permohonan dari pengacara tersangka untuk dilakukan cek kesehatan terhadap kliennya. Bahkan, pihak pengacara juga mengajukan permohonan agar tidak dilakukan penahanan terhadap tersangka dengan alasan kesehatan yakni menderita penyakit asma," katanya.

Nurul Qomar yang juga anggota Grup Lawak Empat Sekawan ini, menjalani pemeriksaan oleh tim Dokkes Polres Brebes, Selasa (25/6). Pemeriksaan tersebut dilakukan secara tertutup di ruang Reskrim Polres Brebes.

Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar